Daur Hidup Kupu-Kupu

Posted on

Daur Hidup Kupu-Kupu – Siklus hidup seekor kupu-kupu dimulai dengan telur. Telur kupu-kupu yakni biasanya ditemukan di permukaan daun. Telur-telur itu kemudian menetas menjadi ulat.

Kupu-kupu adalah jenis makhluk hidup yang mempunyai sebuah bentuk makhluk yang indah dan cantik dengan warna-warna cerah. Kupu-kupu sangat banyak jenisnya.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menjelaskan mengenai Daur Hidup Kupu-Kupu secara jelas dan lengkap. Untuk ulasan selengkapnya, yuk… Simak penjelasannya secara bersama-sama.

Apa itu Kupu-Kupu ?

Kupu-kupu adalah salah satu serangga yang menyerang kerajaan Animalia, dan pembelahannya adalah Arthropoda phylum, Lepidoptera, Rhopalocera, kelas serangga.

Meskipun kupu-kupu termasuk dalam kelompok serangga, mereka adalah jenis serangga yang tak berbahaya dalam kehidupan kalangan manusia. Kupu-kupu yakni sering ditemukan dalam sebuah daerah dengan banyak sekali tanaman karena mereka mencari makanan dari ekstrak bunga atau sari buah.

Kupu-kupu adalah makhluk yang mempunyai sebuah bentuk makhluk cantik dengan warna-warna cerah, ukurannya yakni sangat bervariasi akan tetapi tergantung dengan jenisnya.

Salah satu hal paling menakjubkan tentang kupu-kupu merupakan sebuah proses metaforma atau transformasinya, yang begitu sangat sempurna. Bahkan dapat mengubah dalam bentuk kupu-kupu telah menjadi topik sebuah penelitian favorit dengan beberapa peneliti.

Daur-Hidup-Kupu-Kupu

Daur Hidup Kupu-Kupu

Terdapat beberapa fase atau tahapan dalam metamorfosis hewan kupu-kupu yang akan dijelaskan sebagai berikut:

1. Telur

Pertama, dalam proses metamorfosis yakni dimulai dengan bagian terkecil, yaitu sel telur. Kupu-kupu jenis betina dapat meletakkan telurnya di bawah daun tanaman, yang memudahkan ibu untuk memantaunya. Daunnya ditutupi semacam lem dengan telur.

Baca Juga :  Daur Hidup Jangkrik

Lem kupu-kupu dari induknya yakni sangat kuat. Ini kaerana dapat dilakukan agar telur tetap aman dan tidak mudah dimakan dengan predator. Telur kupu-kupu memiliki kulit keras yang dapat menahan udara dingin dan panas. Pada saat ini, dibutuhkan beberapa minggu atau bulan.

Siklus-Hidup-Kupu-Kupu

2. Ulat

Dalam sebuah fase ini merupakan sebuah fase yang kebanyakan orang tidak suka, telur kupu-kupu menetas ulat atau larva. Ulat memiliki warna dan ukuran yang berbeda serta tergantung pada induknya. Makanan utama dengan sebagian besar ulat adalah daun hijau segar yang mengandung nutrisi dan nutrisi. Tujuannya hanya agar tidak haus dan lapar.

Ulat beracun dan memiliki bentuk yang mengerikan adalah untuk melindungi diri dari pemangsa. Ulat memiliki 3 pasang kaki yang solid dan berfungsi untuk menahan diri. Ulat merupakan suatu binatang yang begitu sangat ditakuti dengan banyak kalangan orang karena bentuk dan efeknya pada kulit serta gatal dan alergi.

3. Pupa atau kepompong

Tahap selanjutnya adalah bahwa ulat yakni dapat membentuk cangkang atau dapat disebut sebagai kepompong menggunakan daun yang dibungkus dengan benang khusus yang mengandung sutra, atau semuanya adalah sutra.

Proses ini dapat memakan waktu sekitar 12 hari. Ulat tidur dalam waktu 12 hari sampai mereka keluar dan menganggap bentuk yang sangat menakjubkan, yaitu kupu-kupu. Dalam tahap ini, ulat akan mencerna dirinya sendiri terhadap enzim dan hanya menyisakan bagian terpenting dari dirinya sendiri dan kemudian menjadi kupu-kupu.

Setelah 12 hari, kepompong yakni siap menjadi kupu-kupu dan sangat membutuhkan energi besar untuk keluar dari kepompong sebelumnya. Ini sejalan dengan penelitian yang menunjukkan bahwa kupu-kupu hanya tiga kali lebih ringan dari pada kepompong. Yakni kupu-kupu mengkonsumsi sebagian besar energinya.

Baca Juga :  Sistem Pernapasan Manusia

4. Kupu-Kupu

Setelah berhasil untuk melarikan diri dalam kepompong dengan cara yang sangat menakjubkan. Kupu-kupu menggunakan cairan itu sendiri untuk melunakkan kulit kepompong, dan kemudian menggunakan cakarnya untuk merobek kepompong. Setelah berhasil melarikan diri, kupu-kupu akan mengering dan berkembang.

Fase ini hanya berlangsung beberapa jam dan saat ini adalah waktu yang sangat rentan dan berbahaya bagi kupu-kupu karena mereka tidak mempunyai sebuah kekuatan dan upaya untuk mudah dimakan oleh pemangsa. Setelah merasa siap dan memiliki kekuatan, ia siap mengepakkan sayapnya untuk pertama kalinya dan memulai perjalanannya di seluruh dunia dengan tampilan yang rapi dan menawan.

Habitat Kupu – Kupu

Kupu-kupu biasanya dapat ditemukan di tempat-tempat dengan banyak bunga. Berbeda dengan ulat, yang rasanya kuat dan serakah serta memakan daun sebanyak mungkin, kupu-kupu hanya mengisap ekstrak madu bunga. Tetapi beberapa mengisap bangkai dan sari buah, tergantung pada jenisnya.

Peran dalam kupu-kupu ialah sebagai kehidupan manusia. Mungkin begitu banyak orang yang terlihat jijik dan takut pada ulat bulu, akan tetapi seperti dalam kehadiran kupu-kupu ketika keduanya ialah pada binatang yang sama, akan tetapi dalam bentuk yang berbeda.

Baca Juga :

Demikian pembahasan yang telah kami sampaikan secara jelas dan lengkap yakni mengenai Daur Hidup Kupu-Kupu. Semoga ulasan ini dapat berguna dan bermanfaat bagi Anda semua.