Mengenal Negara-negara Kualifikasi Piala Dunia 2022 Qatar

Posted on

Negara-negara Kualifikasi Piala Dunia 2022 Qatar – Pelatih telah memilih pemain mereka, tim telah tiba di Qatar dan jadwal telah ditetapkan. Tapi siapa yang telah mengumpulkan tim pemenang? Akhirnya, Piala Dunia Qatar hampir mencapai bentuk akhirnya.

Enam hari sebelum pertandingan pembukaan turnamen yang dibuat selama 12 tahun, nama-nama terakhir dipilih; panggilan telepon terakhir yang sulit dilakukan kepada mereka yang kecewa; dan beberapa daftar nama terakhir telah diserahkan.

Dalam kualifikasi piala dunia ini ada sebanyak 832 pemain, lebih banyak dari sebelumnya, akan menghabiskan beberapa malam berikutnya untuk memimpikan apa yang mungkin terjadi beberapa minggu ke depan.

Banyak dari mereka memiliki alasan yang sah untuk berharap: Bidang tahun ini, mungkin, sedikit lebih terbuka dari biasanya.

Dengan kekuatan utama Eropa yang telah mendominasi selama dua dekade terancam oleh kebangkitan Brasil dan Argentina dan terancam oleh kontingen kuat dari Afrika.

Masih terlalu dini, tentu saja, untuk mengetahui bagaimana kelanjutannya, tetapi masih mungkin untuk mengetahui seperti apa Qatar 2022 nantinya.

Negara-negara Kualifikasi Piala Dunia Qatar 2022

kualifikasi piala dunia

Piala Dunia FIFA adalah salah satu acara olahraga yang paling banyak ditonton di dunia, pada tahun 2018, hampir 3,6 miliar orang menonton turnamen tersebut.

Mulai tanggal 20 November, kegembiraan itu akan kembali karena 32 tim kualifikasi piala dunia dari seluruh dunia akan bertanding di Kejuaraan Piala Dunia FIFA ke-22 di Qatar.

Grafik oleh Athul Alexander ini menunjukkan tim-tim yang akan saling berhadapan tahun ini, dan peringkat pra-turnamen FIFA terbaru mereka.

Di bawah ini kami berikan sedikit rangkuman tentang silsilah, ambisi dan pertanyaan kunci dari 32 negara dari kualifikasi piala dunia Qatar 2022 yang terbagi ke dalam 8 grup.

Group A

kualifikasi piala dunia grup a

Qatar

Silsilah: Bukan hanya Qatar yang tidak pernah lolos ke Piala Dunia. Qatar tidak pernah benar-benar mendekati kualifikasi piala dunia untuk satu. Untuk semua pekerjaan yang telah dilakukan negara untuk memastikan memiliki tim yang mampu setidaknya bersaing, secara teori tidak pernah ada tuan rumah yang lebih unggul.

Ambisi: Qatar setidaknya harus memasuki kompetisi dengan semangat yang baik: Mereka telah memenangkan masing-masing dari lima pertandingan terakhirnya, meskipun apakah kemenangan atas Nikaragua, Guatemala dan Albania merupakan persiapan yang berharga untuk bertemu Belanda dan Senegal terbuka untuk diperdebatkan. Lolos ke babak 16 besar akan menjadi kemenangan. Tidak kalah dalam ketiga pertandingan juga akan sukses.

Pertanyaan Kunci: Félix Sánchez adalah seorang pelatih yang cerdas dan cakap yang telah membentuk tim yang penuh gaya dan teknis, tetapi semua pemainnya berbasis di Qatar dan hanya sedikit, seperti Almoez Ali, yang memiliki pengalaman singkat bermain di Eropa. Banyak bergantung pada apakah kepelatihannya dapat menjembatani kesenjangan itu.

Ecuador

Silsilah: Ekuador diam-diam memantapkan dirinya sebagai kekuatan dalam sepak bola Amerika Selatan dalam beberapa tahun terakhir, lolos ke empat dari enam Piala Dunia abad ini. Dengan jaringan talenta muda yang mulai membanjiri Eropa, Ekuador mungkin akan menggantikan Kolombia dan Uruguay untuk menjadi kekuatan ketiga di benua itu setelah Brasil dan Argentina.

Yang Harus Diperhatikan: Gelandang Moisés Caicedo akan akrab bagi mereka yang mengikuti Liga Premier Inggris – penampilannya untuk Brighton telah membuatnya dikaitkan dengan kepindahan ke Liverpool dan Chelsea – tetapi bek Angelo Preciado dan Piero Hincapié juga dianggap baik.

Pertanyaan Kunci: Gustavo Alfaro, pelatih Ekuador asal Argentina, yakin timnya bisa mengalahkan Senegal untuk merebut posisi kedua dan satu tempat di babak 16 besar. tidak cocok dalam serangan.

Senegal

Silsilah: Afrika belum menghasilkan perempat finalis sejak pertemuan Ghana dengan Luis Suárez dari Uruguay pada 2010. Senegal – yang mencapai sejauh itu dalam debutnya di Piala Dunia pada 2002 – memiliki kualitas untuk memecahkan rekor itu. Tim pelatih Aliou Cissé tiba di Qatar tidak hanya sebagai juara benua, tetapi juga pembawa standarnya.

Skuad Ambition: Cissé bisa dibilang sama seimbangnya dengan yang ada di kompetisi, selain favorit tradisional. Édouard Mendy adalah penjaga gawang elit, Kalidou Koulibaly telah menjadi salah satu bek terbaik selama satu dekade, ada banyak industri di lini tengah, dan serangan akan dipimpin — secara teori — oleh Sadio Mané. 16 terakhir harus benar-benar minimum.

Pertanyaan Kunci: Semuanya bergantung pada Mané. Dia digantikan selama pertandingan kedua terakhir Bayern Munich menjelang Piala Dunia setelah menerima apa yang digambarkan pelatihnya sebagai “pukulan di kepala tulang keringnya.” Jika dia sehat, Senegal bisa berkembang. Jika tidak, itu akan menjadi kemunduran besar.

Belanda

Silsilah: Sebagai aturan, Belanda cenderung tampil cukup baik saat mereka mengikuti turnamen internasional akhir-akhir ini. Menuju ke sana terbukti menjadi bagian yang sulit: Setelah mencapai final pada 2010 dan semifinal pada 2014, Belanda bahkan tidak hadir di Rusia empat tahun lalu. Tim asuhan pelatih Louis van Gaal itu berusaha menebus waktu yang hilang.

Ambisi: Van Gaal juga bertanggung jawab pada tahun 2014, ketika ketajaman taktisnya berhasil membawa skuad yang jauh lebih lengkap dalam adu penalti untuk mencapai final kedua dalam empat tahun. Kali ini, ia memiliki pertahanan yang dibangun di sekitar Virgil van Dijk dan lini tengah yang diatur oleh Frenkie de Jong. Dan dia adalah Louis van Gaal, jadi dia tidak akan melihat alasan bahwa dia tidak bisa memenangkan semuanya.

Pertanyaan Kunci: Para pemain yang tertinggal — Sven Botman, Ryan Gravenberch, Arnaut Danjuma — menunjukkan kualitas skuad Belanda. Jika ada kelemahan, itu ada di lini depan, di mana Memphis Depay tetap menjadi satu-satunya pencetak gol yang terbukti. Ini akan menjadi saat yang tepat bagi Cody Gakpo, sensasi PSV Eindhoven, untuk menepati janjinya.

Group B

kualifikasi piala dunia grup b

Inggris

Ambisi: Inggris telah membangun turnamen ini di luar lapangan selama hampir satu dekade: Asosiasi Sepak Bola menetapkan memenangkan Piala Dunia 2022 sebagai target sejak 2013. Itu telah lama diabaikan sebagai kebijakan, tetapi dalam praktiknya Inggris seharusnya seorang pesaing. Itu mencapai semifinal pada 2018 dan mencapai final Kejuaraan Eropa pada 2021. Waktunya akan tiba.

Kejutan: Selama setahun terakhir, Manajer Gareth Southgate dituduh terlalu setia — terutama kepada Harry Maguire — dan tidak cukup setia, terutama kepada Trent Alexander-Arnold. Keduanya ada di tim kali ini, tetapi kejutan sebenarnya adalah masuknya James Maddison, playmaker Leicester City yang sering diabaikan selama sebagian besar masa jabatan Southgate.

Pertanyaan Kunci: Kecurigaan, di Inggris, adalah bahwa Southgate terlalu berhati-hati untuk memanfaatkan generasi pemain penyerang yang berbakat, dan bahwa impian Inggris akan dibatalkan oleh kurangnya ambisi atau kepercayaan diri. Dia harus mempertimbangkan imbalan dari pemotongan terhadap risiko mengungkap kerentanan timnya.

Iran

Silsilah: Iran hanya melewatkan dua Piala Dunia sejak 1998, menjadikan dirinya sebagai salah satu dari empat kekuatan besar Asia. Itu tidak pernah berhasil melewati babak penyisihan grup, hanya memenangkan dua dari 15 pertandingannya, tetapi pengulangan ini memiliki ambisi yang realistis untuk mengakhiri kutukan itu, sebagian besar berkat pasangan penyerang Sardar Azmoun dan Mehdi Taremi.

Pelatih: Pelatih Portugal Carlos Queiroz kembali awal tahun ini setelah pemecatan Dragan Skocic, pemain Serbia yang mendalangi kualifikasi piala dunia Iran. Queiroz mengawasi kampanye Piala Dunia Iran pada 2014 dan 2018. Kali ini, dia yakin bisa membawa negara itu ke babak sistem gugur.

Pertanyaan Kunci: Persiapan Iran untuk turnamen telah dibayangi oleh protes yang melanda negara itu setelah kematian pertengahan September di tahanan polisi Mahsa Amini, dan sejumlah pemain berisiko melanggar peraturan tim dengan memposting pernyataan dukungan untuk pembangkang. Tidak jelas, pada titik ini, apakah Iran akan menganggap kesuksesan sebagai sesuatu yang harus dirayakan.

United States

Silsilah: Setelah istirahat sebelum waktunya, Amerika Serikat kembali. Kegagalan yang memalukan untuk lolos ke turnamen 2018 – setelah rekor tak terputus sejak tahun 1990 – berarti tim Pelatih Gregg Berhalter hampir tidak memiliki pengalaman bermain di Piala Dunia. Apakah itu baik atau buruk masih harus dilihat.

Baca Juga :  Plat DH Daerah Mana? Ini Dia Kode Wilayah Kendaraan Bermotor

Ambisi: Apa yang kurang dari AS dalam pengalaman internasional, generasi pemain ini menebusnya dengan tampil di liga-liga utama Eropa (dan, memang, Liga Champions). Christian Pulisic mungkin adalah anak emas, tetapi pemain seperti Tyler Adams, Brenden Aaronson, dan Gio Reyna semuanya mendapatkan taji mereka. Tempat di 16 besar harus layak.

Pertanyaan Kunci: Kekhawatiran yang paling jelas adalah siapa, tepatnya, yang akan mencetak gol. Pertanyaan yang lebih mendesak mungkin adalah apakah keputusan Berhalter untuk memberi kaum muda harinya memprioritaskan masa depan dengan mengorbankan masa kini. AS akan menjadi salah satu tim termuda di Piala Dunia. Harapannya mungkin yang membayar dividen di tanah air pada tahun 2026.

Wales

Silsilah: Wales telah menunggu 64 tahun untuk saat ini. Negara itu tidak lolos ke Piala Dunia sejak 1958, tetapi telah meningkat selama lebih dari satu dekade, mencapai semifinal Kejuaraan Eropa pada 2016 dan kemudian kembali ke turnamen lima tahun kemudian.

Hore Terakhir: Dua tokoh kunci dalam kebangkitan Wales, Gareth Bale dan Aaron Ramsey, keduanya tidak diragukan lagi berada di musim gugur karir mereka, melihat waktu mereka di Los Angeles F.C. dan Bagus, masing-masing. Di bawah mereka, ada tunas hijau, termasuk orang-orang seperti Brennan Johnson dan Neco Williams, tetapi untuk saat ini semuanya masih bergantung pada para veteran.

Pertanyaan Kunci: Keputusan Bale untuk pindah ke L.A.F.C. di M.L.S. musim panas ini dipandang sebagai upaya untuk menjamin kebugarannya untuk Piala Dunia. Itu tidak berhasil seperti itu – dia absen jauh lebih banyak dari yang diantisipasi klub – tetapi dia melakukan sub dan mencetak gol penyeimbang penting di M.L.S. final piala. Wales akan berharap Bale memiliki beberapa momen flashbulb lagi yang tersisa.

Group C

kualifikasi piala dunia grup c

Argentina

Silsilah: Untuk pertama kalinya dalam satu generasi, Argentina masuk ke Piala Dunia (Lionel Messi) sebagai juara bertahan Amerika Selatan (Lionel Messi). Pelatih, Lionel Scaloni, mewarisi pekerjaan sebagai sepasang tangan (Lionel Messi) yang aman, tetapi telah berhasil di mana begitu banyak orang lain gagal (Lionel Messi) dan menciptakan sisi yang meyakinkan dari (Lionel Messi) kumpulan bakat kaya Argentina.

Ambisi: Tidak ada yang benar-benar menyebutkannya, dan itu tidak ada dalam pikiran siapa pun, terutama di Argentina, tetapi ini tampaknya akan menjadi Piala Dunia terakhir yang menampilkan pria kecil dari Rosario. Ada sentimen umum yang tak terucapkan bahwa akan menyenangkan baginya untuk keluar dengan kemenangan.

Pertanyaan Kunci: Tidak ada gunanya berbelit-belit untuk yang satu ini: Seluruh alur cerita olahraga dari turnamen ini – untuk semua orang – adalah apakah Messi akan mampu memenangkan gelar Piala Dunia pertamanya, dan gelar ketiga Argentina, pada upaya terakhirnya.

Saudi Arabia

Silsilah: Kualifikasi dalam piala dunia mungkin mudah bagi tim Pelatih Hervé Renard, tetapi reputasi Arab Saudi sebagai salah satu pusat kekuatan Asia sedang berubah. Meskipun memenangkan pertandingan pertamanya di final Piala Dunia selama 20 tahun pada 2018, itu terjadi setelah absen pada 2010 dan 2014. Saudi bahkan belum mencapai perempat final Piala Asia sejak 2007.

Ambisi: Renard yang cerdik, berpengalaman, dan berkemeja terbuka adalah penunjukan yang cerdas untuk negara yang harus memanfaatkan skuad yang diambil secara eksklusif dari liga domestiknya. Namun, tetap masuk akal bahwa meninggalkan turnamen dengan rekor yang lebih baik daripada Qatar adalah yang terpenting.

Pertanyaan Kunci: Hanya ada dua tim di turnamen ini tanpa satu pemain pun di liga utama Eropa: negara tuan rumah dan Arab Saudi. Kebijaksanaan yang diterima akan membuat hal itu menjadi hambatan yang tidak dapat diatasi untuk memenangkan pertandingan, apalagi lolos ke babak 16 besar. Arab Saudi harus membantahnya.

Mexico

Silsilah: Untuk semua keresahan atas jalan Amerika Serikat ke Qatar, itu adalah Meksiko – biasanya merupakan penyusup untuk posisi teratas di Concacaf – yang membuat cuaca sulit untuk kualifikasi piala dunia. Tim Gerardo Martino gagal mengalahkan AS atau Kanada, kandang atau tandang, dan kegagalan itu menyusul kekalahan Meksiko di Nations League dan Piala Emas dari tetangganya di utara.

Ambisi: Apa pun itu, itu bukan eliminasi di babak 16 besar. Itulah nasib Meksiko di masing-masing dari tujuh turnamen terakhir. Tugas Martino adalah memastikan tidak ada yang kedelapan. Idealnya, dia melakukannya dengan mencapai perempat final, bukan dengan tersingkir di babak penyisihan grup.

Pertanyaan Kunci: Banyak yang akan bergantung pada hasil pertemuan Meksiko dengan Polandia, sebuah pertandingan yang memiliki suasana adu penalti segera setelah undian dibuat. Di Hirving Lozano, Edson Álvarez dan Raúl Jimenez, Meksiko memiliki bakat. Kesabarannya akan diuji.

Polandia

Ambisi: Polandia akan mengarahkan pandangannya untuk mengalahkan Meksiko ke tempat kedua dalam grup – atau mengambil keuntungan dari kegelisahan yang terjadi di antara para pemain Argentina – dan mencapai babak sistem gugur untuk pertama kalinya sejak 1986.

Kisah: Robert Lewandowski ke Polandia seperti Messi ke Argentina. Tidak peduli apa urutan dia makan, ini kemungkinan akan menjadi Piala Dunia terakhirnya juga. Untuk pertama kalinya — berkat kemunculan Piotr Zielinski dan Nicola Zalewski — diyakini bahwa dia memiliki pemeran pendukung yang layak.

Pertanyaan Kunci: Pelatih Czeslaw Michniewicz menghadapi pertanyaan yang sama yang telah menghantui semua pendahulunya selama sekitar satu dekade terakhir: Apakah ada cara untuk membentuk tim yang memungkinkan Lewandowski bersinar? Polandia memiliki striker murni terbaik di dunia. Masalahnya selalu menemukan cara untuk membiarkan dia menunjukkannya.

Group D

kualifikasi piala dunia grup d

Francis

Silsilah: Prancis adalah juara bertahan dan, untuk semua romansa yang melekat pada Brasil dan Argentina, favorit dugaan. Tidak ada tim yang mempertahankan Piala Dunia sejak 1962, tetapi kedalaman bakat yang tersedia untuk Didier Deschamps memberi Prancis banyak alasan untuk percaya bahwa itu dapat mengakhiri perjalanan itu.

Yang Hilang: Deschamps telah memanggil 11 pemain yang memenangkan Piala Dunia di Rusia, tetapi bukan Paul Pogba atau N’Golo Kanté, keduanya absen karena cedera. Itu membuat Deschamps dengan tantangan yang tidak diinginkan untuk membuat lini tengah baru dengan cepat.

Pertanyaan Kunci: Begitu kayanya sumber daya permainan Prancis sehingga sudah lama sepertinya negara itu dapat mengirim dua regu (setidaknya) ke Piala Dunia, dan keduanya akan menjadi favorit. Absennya Pogba dan Kanté memberikan kesempatan untuk melihat apakah teori itu dapat bertahan dari kontak dengan kenyataan.

Australia

Silsilah: Ini adalah Piala Dunia kelima berturut-turut untuk tim yang bersikeras menyebut dirinya Socceroos, meskipun Australia melakukannya dengan cara yang sulit dengan memenangkan dua playoff – melawan Uni Emirat Arab dan kemudian Peru – setelah gagal lolos ke salah satu dari empat slot otomatis dari Asia.

Ambisi: Australia sekarang mungkin menjadi andalan Piala Dunia, tetapi belum pernah benar-benar memenangkan pertandingan di turnamen sejak 2010. Mengubah rekor itu adalah hal minimal bagi Pelatih Graham Arnold. Mencapai babak sistem gugur, mengingat undian grup, kemungkinan akan menjadi langkah yang terlalu jauh.

Pertanyaan Kunci: Sebagian besar fokus, ketika Arnold menamai pasukannya, adalah mengabaikan dua pendukung lama negara itu, Trent Sainsbury dan Tom Rogic. Namun, yang jauh lebih menarik adalah masuknya Garang Kuol, pemain berusia 18 tahun dengan satu caps atas namanya dan kepindahan ke Newcastle United menjulang. Dia telah berperan sebagai bintang Australia berikutnya.

Denmark

Silsilah: Akan ada godaan untuk menggambarkan Denmark sebagai kuda hitam, tetapi itu kurang cocok. Tim Kasper Hjulmand mencapai semifinal Kejuaraan Eropa pada tahun 2021, lolos dengan angkuh, dan telah mengalahkan Prancis dua kali dalam lima bulan terakhir. Sama sekali tidak ada yang gelap tentang Denmark.

Kisah: Masuknya Christian Eriksen ke dalam skuat mungkin merupakan kisah paling mengharukan sepanjang Piala Dunia. Sudah 18 bulan sejak Eriksen pingsan di lapangan selama Kejuaraan Eropa. Selama berbulan-bulan, sepertinya tidak mungkin – dan sebagian besar tidak penting – dia akan bermain lagi. Kembalinya dia membuat Denmark menjadi favorit sentimental.

Ambisi: Ukuran Denmark, dan kurangnya bintang komparatifnya, berarti tidak akan pernah dianggap sebagai penantang sejati untuk gelar tersebut, tetapi tidak mengherankan melihat tim Hjulmand mencapai perempat final, paling tidak. Itu akan cocok dengan kinerja Piala Dunia terbaik negara itu.

Baca Juga :  Plat B Daerah Mana? Berikut Info Kode Plat Nomor Kendaraan

Tunisia

Silsilah: Tunisia mengamankan tempat di Piala Dunia keenamnya dengan cara yang stabil, bukan spektakuler. Negara itu hanya kebobolan dua gol dalam enam pertandingan selama fase kedua kualifikasi Afrika dan kemudian melewati Mali dalam playoff berkat satu gol dalam dua leg. Jangan berharap Eagles of Carthage menjadi sentuhan lembut.

Ambisi: Berada di grup yang sama dengan Prancis dan Denmark mungkin tampak menghambat aspirasi Tunisia, tetapi Pelatih Jalel Kadri telah berjanji untuk hengkang jika timnya tersingkir di babak penyisihan grup. Tidak mencapai 16 besar, katanya awal tahun ini, akan menjadi “kegagalan”.

Realitas: Di atas kertas, Tunisia kemungkinan adalah yang terlemah dari lima kualifikasi piala dunia Afrika, meskipun skuad tersebut telah diperkuat dalam beberapa tahun terakhir oleh masuknya pemain keturunan Tunisia. Hannibal Mejbri, seorang gelandang agresif dan karismatik yang dipekerjakan oleh Manchester United, adalah yang paling terkenal, tetapi Anis Ben Slimane yang inventif juga merupakan prospek yang menarik.

Group E

grup e

Spanyol

Silsilah: Kejatuhan Spanyol dari kasih karunia berlangsung cepat dan brutal. Negara ini menghasilkan tim nasional paling sukses – dan bisa dibilang terbesar – sepanjang masa antara 2008 dan 2012, memenangkan tiga turnamen besar berturut-turut, termasuk Piala Dunia perdananya pada 2010. Sejak saat itu, kekecewaan pahit terjadi, kalah di penyisihan grup tahun 2014 dan babak 16 besar tahun 2018.

Kisah: Luis Enrique, sang pelatih, telah mengambil keputusan sendiri untuk mengeluarkan Spanyol dari lamunan nostalgianya. Dari generasi hebat itu, hanya tersisa Sergio Busquets dan Jordi Alba. Skuad ini sangat muda, dan tim tersebut kemungkinan besar akan dibangun di sekitar Pedri dan Gavi, sensasi remaja Barcelona yang cukup muda untuk menjadi anak-anak Busquets.

Pertanyaan Kunci: Kesegaran skuad Spanyol akan menjadikannya proposisi yang menarik, tetapi banyak yang akan bergantung pada toleransi risiko Enrique. Apakah dia akan berhati-hati dan melepaskan Ansu Fati, Nico Williams dan Yeremy Pino? Atau akankah kualitas Álvaro Morata yang lebih dikenal terbukti lebih menarik?

Costa Rica

Silsilah: Tidak ada yang harus menunggu selama Kosta Rika untuk menyegel tempat di Qatar – kemenangan playoffnya melawan Selandia Baru melengkapi lapangan – tetapi itu tidak berarti itu harus diberhentikan sebagai pelengkap. Ini adalah negara yang mencapai perempat final lebih baru dari Spanyol, misalnya.

Pelatih: Luis Fernando Suárez telah pergi ke Piala Dunia dua kali, sekali dengan Ekuador dan sekali dengan Honduras, dan kesediaannya untuk mengalirkan generasi pemain baru membantu memperkuat Kosta Rika yang lesu dan memenangkan tempat di Qatar. Beberapa pemain lama, seperti Celso Borges dan Bryan Ruiz, tetap ada, tetapi sekarang ini adalah tim yang dibangun oleh Suárez.

Pertanyaan Kunci: Undian penyisihan grup berarti hanya sedikit yang berharap Kosta Rika mengulangi kepahlawanannya di tahun 2014, ketika itu terjadi dalam adu penalti untuk mencapai semifinal. Grupnya tahun itu, bagaimanapun, jauh lebih sulit, setidaknya di atas kertas: Inggris, Italia, dan Uruguay. Jika ada, Kosta Rika mungkin harus melangkah lebih jauh kali ini.

Jerman

Silsilah: Ini adalah keingintahuan undian bahwa Jerman harus menemukan dirinya dalam satu grup dengan Spanyol, mengingat kesejajaran antara keduanya. Seperti Spanyol, Jerman menindaklanjuti memenangkan Piala Dunia, pada tahun 2014, dengan tersingkir di babak penyisihan grup empat tahun kemudian. Seperti Spanyol, Jerman telah merespon dengan menyebutkan skuad ditembak dengan bakat muda.

Yang Hilang: Pelatih Jerman yang sederhana dan populer, Hansi Flick, mungkin, di saat-saat suramnya, mencerminkan bahwa sumber dayanya telah menipis karena cedera lebih dari kebanyakan orang. Kehilangan Timo Werner, Marco Reus dan Florian Wirtz merupakan pukulan telak, namun itu berarti peluang bagi pemain seperti Karim Adeyemi dan Youssoufa Moukoko, striker Borussia Dortmund yang berusia 18 tahun bulan ini.

Pertanyaan Kunci: Masih ada perasaan bahwa Jerman terjebak di antara dua generasi: yang diwakili oleh Thomas Müller, yang kini berusia 30-an, dan yang diwakili oleh pewaris klub dan negaranya, Jamal Musiala. Tugas Flick adalah membangun tim yang dapat menonjolkan yang terbaik dari keduanya.

Jepang

Ambisi: Jepang telah lolos ke setiap Piala Dunia sejak 1998, umumnya bergantian antara tersingkir di fase grup dan tersingkir di babak 16 besar. Pelatih, Hajime Moriyasu, memiliki skuad yang cukup kuat untuk melihat yang terakhir sebagai tujuan yang dapat dicapai, meskipun harus menghadapi Jerman dan Spanyol tidak membantu.

Pengalaman: Sebagian besar skuat Moriyasu sekarang bermain di Eropa: Hanya ada tujuh perwakilan klub Liga J di antara 26 klub pilihannya, dan dua di antaranya baru saja pulang. Setidaknya secara teori, ini mungkin tim terkuat, paling berpengalaman, yang pernah dibawa Jepang ke Piala Dunia.

Pertanyaan Kunci: Jika ada satu kekurangan dalam pasukan Moriyasu, itu adalah di lini depan. Jepang tidak kekurangan pemain kreatif — Takumi Minamino, Junya Ito, Takefusa Kubo, Daichi Kamada — tetapi menemukan sumber gol yang andal telah menjadi masalah selama beberapa waktu. Itu tidak menunjukkan tanda-tanda meringankan.

Group F

grup f

Belgium

Silsilah: Akan mudah untuk mengabaikan generasi pemain Belgia ini sebagai kekecewaan; mereka telah menghabiskan hampir satu dekade, bagaimanapun, dipuji sebagai pesaing untuk trofi utama. Mereka mungkin tidak memenangkan satu pun, tetapi mereka mencapai semifinal pada tahun 2018, dan telah menghabiskan sebagian besar dari empat tahun terakhir dengan peringkat sebagai tim terbaik di dunia. Itu tidak terlalu buruk.

The Story: Prospek muda Belgia yang brilian, sekarang, telah menjadi tua dan beruban. Axel Witsel, Kevin De Bruyne, Eden Hazard, dan Jan Vertonghen semuanya sekarang berada di 30 besar, dan Romelu Lukaku serta Yannick Carrasco meluncur ke garis itu. Bisa jadi satu turnamen terlalu banyak, atau bisa jadi hore terakhir yang gemilang.

Pertanyaan Kunci: Untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun, Belgia tidak merasa memasuki turnamen di bawah tekanan apa pun. Sisi Roberto Martínez belum disebutkan sebagai calon pemenang. Hazard dan Lukaku adalah pemainnya kemarin. Mungkinkah itu berkah?

Morocco

Silsilah: Maroko memiliki keseimbangan yang menggembirakan: pertahanan yang keras diapit oleh dua fullback terbaik dunia, Achraf Hakimi dan Noussair Mazraoui; lini tengah yang disemarakkan oleh kelicikan Hakim Ziyech; dan serangan yang dipelopori oleh Youssef En-Nesyri. Kualifikasi sangat mudah, dan harapannya tinggi.

Kutukan: Vahid Halilhodzic, seorang Bosnia dan salah satu ksatria sepak bola yang tersesat, mengawasi kualifikasi Maroko dalam piala dunia untuk turnamen tersebut, yang berarti dia sekarang telah membawa empat tim ke Piala Dunia dalam karir yang panjang, terhormat, dan penuh petualangan. Dia, meskipun sebenarnya hanya melatih satu tim di Piala Dunia. Maroko mempertahankan pola itu dengan memecatnya pada Agustus.

Pertanyaan Kunci: Alasan di balik pemecatan Halilhodzic adalah karena dia telah mengucilkan dua bintang Maroko, Ziyech dan Mazraoui, karena alasan disipliner. Sekarang dia pergi dan mereka kembali. Keduanya akan berada di bawah tekanan untuk membuktikan bahwa itu adalah keputusan yang benar.

Canada

Silsilah: Kelegaan dan kegembiraan Kanada saat lolos ke Piala Dunia pertamanya sejak 1986 tidak boleh disamakan dengan kepuasan melakukan perjalanan ke Qatar hanya untuk menambah angka. Tim John Herdman melewati proses kualifikasi yang menurut AS dan Meksiko sangat sulit.

The Stars: Dua pemain menonjol dari generasi yang mengakhiri penantian Kanada: Alphonso Davies, kemungkinan sudah menjadi pemain terbaik yang pernah dihasilkan negara itu, dan penyerang Jonathan David. Namun, anggota skuat lainnya tidak boleh diabaikan begitu saja: Stephen Eustaquio, Tajon Buchanan, dan Cyle Larin semuanya berkembang pesat di Liga Champions.

Pertanyaan Kunci: Ada sedikit romansa yang berharga dalam undian penyisihan grup – Kanada memiliki banyak alasan untuk merasa diperlakukan sedikit kasar oleh takdir – tetapi jika Herdman dapat menemukan cara untuk melepaskan Davies dan David, khususnya, Kanada mungkin akan merepotkan ketiganya. lawan yang terkenal.

Croatia

Silsilah: Bagi Kroasia, mencapai semifinal pada 1998, dalam debutnya di Piala Dunia, sudah cukup luar biasa. Mencapai final empat tahun lalu adalah salah satu penampilan paling mencengangkan dalam sejarah turnamen. Kroasia, sebagai suatu peraturan, tidak boleh diabaikan.

Ambisi: Kroasia mendapatkan tempatnya di Qatar dengan relatif mudah, tetapi penampilannya di Kejuaraan Eropa musim panas lalu – di mana ia tersingkir, dalam salah satu pertandingan paling kacau dalam sejarah manusia, oleh Spanyol di babak 16 besar – menunjukkan bahwa pengulangan empat tahun yang lalu mungkin merupakan langkah yang terlalu jauh.

Baca Juga :  Video Kebaya Merah Viral Terbaru Cek Link Download Videonya

Kisah: Inti dari tim yang membawa tim Zlatko Dalic ke final 2018 tetap ada, termasuk Luka Modric yang tampaknya awet muda. Seperti beberapa tim lainnya, ada perasaan bahwa bintang-bintang Kroasia telah berkumpul dengan harapan matahari terbenam yang keemasan dan indah.

Group G

grup g

Brazil

Silsilah: Brasil terakhir memenangkan Piala Dunia 20 tahun yang lalu, kekeringan yang umumnya dianggap negara sebagai 19 tahun atau lebih terlalu lama. Pasukan Tite adalah tim yang menakutkan, terdiri dari dua penjaga gawang terbaik di dunia, pertahanan yang kikir, lini tengah yang cerdas dan rajin, dan lini depan yang sedikit absurd. Tidak ada alasan Brasil tidak bisa memenangkan mahkota keenamnya.

Bintang: Pemeran pendukung Vinicíus Junior, Raphinha dan Gabriel Jésus sangat mengesankan, tetapi Neymar bersinar bahkan di antara koleksi permata Brasil yang patut ditiru. Dia telah mengakui bahwa ini mungkin Piala Dunia terakhirnya, dan dia telah memberikan kesan di level klub dalam beberapa pekan terakhir bahwa dia bertekad untuk berhasil.

Pertanyaan Kunci: Bentuk Brasil dalam beberapa tahun terakhir sangat luar biasa, tetapi – sebagian berkat pandemi virus corona – belum pernah menghadapi tim Eropa sejak Maret 2019, dan belum pernah menghadapi salah satu kekuatan utama Eropa sejak kalah dari Belgia di 2018 Piala Dunia. Itulah satu-satunya ujian yang belum dilewatinya.

Serbia

Silsilah: Serbia mengamankan tempat di Qatar dengan cara paling dramatis yang bisa dibayangkan – sundulan menit terakhir Aleksandar Mitrovic mengutuk kekalahan Portugal di Lisbon – tetapi penekanan pada kegagalan Portugal menyamarkan kampanye kualifikasi yang mengesankan. Mengalahkan Portugal, bagaimanapun, bukanlah prestasi yang berarti.

Bintang: Gelandang Sergej Milinkovic-Savic telah menjadi salah satu pemain terbaik di Italia selama lima tahun, jika tidak lebih lama. Presiden timnya, Lazio, menilai dia sebesar $150 juta dan mengklaim dia lebih baik dari Paul Pogba. Pada usia 27, sudah waktunya dia memenuhi tagihan itu di panggung global.

Pertanyaan Kunci: Serbia seharusnya, di atas kertas, menjadi ancaman. Timnya sebagian besar diambil dari liga utama Eropa; Milinkovic-Savic adalah kehadiran yang andal dan kreatif; Dusan Vlahovic, Luka Jovic dan Mitrovic memberikan kekayaan yang memalukan dalam serangan. Namun itu sama sebelum setiap turnamen, dan Serbia tidak pernah berhasil memenuhi janjinya. Pertanyaannya adalah: Mengapa?

Switzerland

Silsilah: Dengan sedikit keributan, Swiss telah menjadi fitur umum yang mengagumkan di Piala Dunia dan Kejuaraan Eropa. Tim Murat Yakin mendapatkan tempat di Piala Dunia kelima berturut-turut dengan finis di puncak grup kualifikasi piala dunia yang mencakup Italia, juara Eropa, dan melakukannya tanpa kehilangan satu pertandingan pun.

Ambisi: Swiss secara umum, dan benar, menganggap mencapai babak sistem gugur sebagai semacam penyelesaian akhir. Secara tradisional, itu kemudian tersingkir dalam permainan turnamen yang paling membosankan: Tiga pertandingan babak 16 besar abad ini hanya menghasilkan dua gol (tidak satu pun untuk Swiss). Alangkah baiknya jika, kali ini, bisa turun dalam kobaran kemuliaan.

Pertanyaan Kunci: Swiss telah lama menjadi semacam Belgia yang sederhana: sebuah negara kecil yang jauh di atas bobot relatifnya. Seperti Belgia, kelompok pemain yang bertanggung jawab atas kesuksesan itu kini telah melewati masa puncaknya. Ini mungkin terbukti menjadi turnamen yang terlalu jauh.

Cameroon

Silsilah: Kamerun, secara mengesankan, hanya melewatkan satu Piala Dunia sejak 1990, tetapi kehadirannya di Qatar sangat dekat. Hingga menit ke-118 leg kedua playoff melawan Aljazair, Kamerun tersingkir, hingga menit ke-124, ketika Karl Toko Ekambi mencetak gol yang mengubah segalanya.

The Star: Karier Eric-Maxim Choupo-Moting sangat menarik. Juga berlari di Stoke City, semacam klub Liga Premier yang lumayan satu dekade lalu, dia telah bermain untuk Paris St.-Germain dan Bayern Munich, di mana dia tampaknya telah berubah menjadi pewaris alami Robert Lewandowski.

Ambisi: Di bawah Rigobert Song, seorang mantan pemain totemik berubah menjadi pelatih inspirasional, Kamerun finis ketiga di Piala Afrika tahun ini – hanya kekalahan adu penalti dari Mesir membuat final di kandang – dan akan percaya itu dapat meninggalkan Qatar sebagai yang terbaik dari kontingen Afrika.

Group H

grup h

Portugal

Ambisi: Portugal akan melakukan perjalanan ke Qatar dengan keyakinan – meskipun mungkin tidak secara verbal – bahwa mereka dapat memenangkan turnamen. Lionel Messi, bagaimanapun, bukan satu-satunya pemain dengan klaim kredibel sebagai yang terhebat sepanjang masa yang akan menutup tirai setelah Piala Dunia ini, dan jika ada, Cristiano Ronaldo memiliki pemain pendukung yang lebih baik.

Cristiano Ronaldo: Kehebohan yang membara atas perlakuannya di Manchester United musim ini – di mana ia sebagian besar diturunkan untuk bermain di Liga Europa, daripada Liga Premier – mungkin ada hikmahnya. Ronaldo, 37, dipastikan tidak akan menjalani Piala Dunia terakhirnya karena mengkhawatirkan kelelahan.

Pertanyaan Kunci: Tidak ada prospek Fernando Santos, pelatih Portugal yang kasar dan keras kepala, bahkan berpikir untuk mencoba membangun tim yang tidak berpusat pada Ronaldo, yang berarti dia harus menghadapi masalah yang telah mengubah tiga pelatih Manchester United: bagaimana menonjolkan kelebihannya sambil menutupi kekurangannya.

Ghana

Silsilah: Kualifikasi sedikit menegangkan bagi Ghana: Dibutuhkan tiga pelatih, tendangan penalti yang kontroversial, dan kemenangan playoff yang sulit atas Nigeria untuk membawa Black Stars – nyaris menjadi semifinalis pada 2010, tetapi absen sepenuhnya pada 2018 – ke Qatar.

Kisah: Otto Addo, yang terakhir dari ketiga pelatih itu, telah melihat sumber dayanya didukung oleh pasokan yang stabil dari rekrutan nasional ganda yang baru terdaftar, termasuk Tariq Lamptey, bek kanan Brighton, dan Iñaki Williams, penyerang Athletic Bilbao yang saudara laki-lakinya, Nico, telah masuk dalam skuad Spanyol.

Pertanyaan Kunci: Sejauh mana Addo berhasil memadukan wajah-wajah baru itu dengan sosok-sosok mapan dalam pasukannya – orang-orang seperti Thomas Partey dan Ayew bersaudara, Andre dan Jordan – serta kumpulan anak-anak muda baru yang menarik akan menentukan bagaimana Ghana tarif dalam apa, memang, kelompok yang sulit.

Uruguay

Silsilah: Selama lebih dari satu dekade, Uruguay telah menjadi kekuatan ketiga Amerika Selatan: Memang, kinerjanya selama tiga Piala Dunia terakhir tidak jauh berbeda dengan Brasil. Turnamen ini terbukti terlalu banyak bagi dalang kebangkitan itu, meskipun, dengan Óscar Washington Tabárez yang dicintai dan dicintai diberhentikan di tengah kualifikasi piala dunia.

Bintang: Belasan tahun setelah pertemuan pertamanya dengan Ghana, Luis Suárez masih ada. Begitu juga dengan orang-orang seperti Edínson Cavani dan Diego Godín. Namun, para veteran bergabung dengan pembawa standar generasi baru: Darwin Nuñez listrik Liverpool yang belum terbentuk; Ronald Araújo dari Barcelona; dan, yang terpenting, Federico Valverde yang tak tertahankan.

Pertanyaan Kunci: Pengganti Tabarez, Diego Alonso, membawa Uruguay ke Qatar tanpa banyak keributan. Bagaimana dia melangkah akan ditentukan oleh sejauh mana dia siap untuk mempercayai masa depan, daripada mengandalkan masa lalu.

Korea Selatan

Silsilah: Inggris, Prancis, Italia, Portugal, dan Belanda semuanya melewatkan Piala Dunia baru-baru ini daripada Korea Selatan, yang kini telah mencapai setiap final sejak 1982, meskipun kualifikasi piala dunia kali ini sedikit kurang mulus dari biasanya.

Bintang: Hampir dua minggu sebelum pertandingan pembukaannya, Korea Selatan menghadapi mimpi buruknya: pemandangan Son Heung-min, penyerang Tottenham dan satu-satunya superstar negara itu, dikeluarkan dari pertandingan Liga Champions karena patah tulang pipi. Son telah meyakinkan para penggemar bahwa dia akan siap untuk bermain. Ketakutan yang tersisa adalah bahwa dia mungkin tidak dalam kondisi terbaiknya yang mendebarkan.

Pertanyaan Kunci: Korea Selatan mungkin telah menyumbangkan salah satu momen paling berkesan di Rusia empat tahun lalu — menyingkirkan Jerman — tetapi hasilnya tetap mengecewakan. Pertanyaan tahun ini akan sama seperti sebelumnya: Apakah Son memiliki cukup pemeran pendukung untuk bersinar?

Baca juga:

Nah, itulah Negara-negara Kualifikasi Piala Dunia 2022 yang diselenggarakan di Qatar. Semoga informasi di atas bisa bermanfaat untuk kalian semua dalam memilih tim yang akan didukung untuk menjadi juara nanti.