Manfaat Lembaga Keuangan

Posted on

GuruAkuntansi.co.id Kali ini akan membahas tentang manfaat atau peran lembaga keuangan (dalam hal ini adalah Bank) dalam kegiatan perdangan internasional.

Ekonomi internasional adalah salah satu bagian dari ekonomi yang sangat menarik untuk dipelajari.

Ilmu ekonomi internasional mempelajari dan menganalisis transaksi dan masalah internasional yang timbul dari kegiatan ini.

Ketika transaksi jual beli berubah dari transaksi model barter berubah menjadi transaksi menggunakan alat perantara seperti uang dan alat lainnya,

maka aktivitas perdagangan antar individu di suatu negara, dan pembagian kerja di berbagai negara terus meningkat.

Oleh karena itu perlu ada lembaga yang berfungsi sebagai katalis untuk masalah perdagangan internasional.

Masalah yang timbul dari perdagangan internasional adalah masalah keuangan, dan lembaga yang dikatakan sebagai katalis adalah lembaga yang bergerak di bidang keuangan, yaitu Bank.

Jika seseorang mendengar kata “bank” yang pertama kali muncul di benak Anda, kredit, tabungan, deposito, ATM, atau mungkin transfer uang.

Maklum, karena layanan perbankan ini adalah layanan umum yang disediakan oleh bank, itu artinya setiap orang baik pengusaha, karyawan, ibu rumah tangga, pelajar, mahasiswa dan lain-lain dapat menggunakan layanan bank.

Peran Bank Dalam Perdagangan Internasional

Perdagangan internasional terjadi karena ada kebutuhan oleh suatu negara untuk barang dan atau jasa yang diproduksi oleh negara lain.

Tukarkan barang-barang ini dengan lebih mudah karena transportasi dan komunikasi yang lebih baik untuk mendapatkan keuntungan dari transaksi internasional.

Dalam hal perbankan, transaksi internasional dapat terjadi jika ada hubungan koresponden antara bank dalam negeri dengan bank di luar negeri dan keberadaan rekening di bank di luar negeri.

Jika bank domestik memiliki akun di luar negeri, akun itu disebut Akun Nostro.

Dan jika bank asing memiliki akun domestik, akun itu disebut Akun Vostro. Biasanya bank domestik akan membuka akun Nostro di negara yang nilai mata uangnya kuat dan mata uang itu termasuk mata uang yang diperdagangkan di negara tersebut.

Ini dilakukan untuk mengantisipasi risiko valuta asing. dan bank asing akan membuka rekening vostro dalam nilai rupiah.

manfaat bank dalam perdagangan internasional

Peran bank dalam perdagangan internasional adalah:

  • sebagai penjamin pembayaran (bank akan menjamin eksportir untuk melakukan pembayaran jika eksportir dapat melengkapi dokumen sesuai dengan persyaratan L/C)
  • penghubung antara eksportir dan importir (bank akan menjembatani kepentingan eksportir dan importir, karena kondisi yang tercantum dalam L/C adalah cerminan dari kontrak penjualan antara penjual dan pembeli.
  • sumber informasi untuk importir dan eksportir (importir dan eksportir dapat menemukan informasi tentang impor ekspor di bank-bank di negara mereka).
  • sebagai pemodal (sebagai pihak yang akan membiayai perdagangan antara importir dan eksportir).
Baca Juga :  Definisi Produk Sampingan

Perjanjian antara eksportir dan importir dinyatakan dalam Kontrak Penjualan. Kontrak penjualan ini terdiri dari:

  • Terms of Goods (jenis barang, jenis barang, spesifikasi barang, keaslian barang, asal barang, jumlah dan kualitas barang, dan harga barang)
  • Terms of Delivery (port of loading dan port destination, partial shipment diizinkan atau tidak, transhipment diperbolehkan atau tidak)
  • Ketentuan Pembayaran (pembayaran di muka, rekening terbuka, pengumpulan, pengiriman, barter, klausa merah, penglihatan L/C, dan  usance L/C)
  • Terms of Document (dokumen finansial => draft, dokumen wessel dan komersial => invoice, dokumen transport, sertifikat asuransi, certificate of origin, daftar pengepakan, daftar berat)

Credit line adalah batas maksimum dari nilai transaksi yang diberikan oleh bank kepada bank koresponden, dengan pertimbangan sebagai berikut:

  1. kinerja bank koresponden
  2. peringkat dan peringkat bank koresponden secara internasional
  3. risiko negara dari bank koresponden
  4. volume dan prospek bisnis yang dilakukan dengan bank koresponden didasarkan pada prinsip timbal balik.
  5. Credit line yang ditetapkan terhadap bank koresponden dibagi menjadi:
  • commercial line,
  • money market line
  • foreign exchange line

Cara Pembayaran Perdagangan Internasional

Perdagangan internasional memiliki karakter khusus yang lebih rumit dibandingkan dengan perdagangan dalam negeri karena melibatkan Negara, jarak,

bahasa, mata uang dan ketentuan yang berbeda antar negara sehingga diperlukan suatu instrumen yang dapat melindungi kepentingan masing-masing pihak yang terlibat, yaitu penjual atau penjual dan pembeli atau pembeli.

Hingga saat ini, LC masih dianggap sebagai alat pembayaran yang paling disukai untuk mengakomodasi minat pembeli dan penjual.

L/C terutama digunakan oleh pelaku perdagangan internasional yang belum saling mengenal sehingga kepercayaan belum terbentuk antara keduanya atau

digunakan untuk transaksi perdagangan dengan nilai yang relatif besar dan membutuhkan pembiayaan dari bank.

Baca Juga :  Pengertian Budget (Anggaran)

Macam-Macam Cara Pembayaran Perdagangan Internasional

1. Advance Payment

Pembayaran dimuka atau pembayaran dimuka adalah pembayaran yang dilakukan oleh pembeli kepada penjual sebelum barang dikirim.

Metode pembayaran ini biasanya terjadi di pasar yang dikendalikan oleh penjual (pasar penjual).

Kerugiannya adalah kemungkinan barang tidak dikirim oleh penjual, kualitas barang dan syarat dan ketentuan pengiriman tidak sesuai

dengan perjanjian atau bahkan barang dikirim terlambat oleh penjual. Peran bank dalam metode pembayaran adalah dalam hal menyediakan layanan transfer luar negeri.

2. Open Account

Akun atau perhitungan terbuka adalah kebalikan dari pembayaran di muka, yaitu pembeli melakukan pembayaran di masa depan pada waktu yang disepakati.

Metode pembayaran ini biasanya dilakukan dengan syarat pembeli memiliki posisi tawar yang tinggi (pasar pembeli).

Kerugiannya adalah bahwa mungkin tidak ada pembayaran atau mungkin terlambat / melebihi batas waktu yang disepakati dalam perjanjian, pembayaran dibayar dengan angsuran atau jumlah pembayaran tidak sesuai dengan perjanjian.

Sama dengan pembayaran di muka, peran bank dalam metode pembayaran ini hanya terbatas pada penyediaan layanan transfer luar negeri.

3. C0nsignment

Consignment atau konsinyasi adalah cara pengiriman barang oleh penjual yang belum terjual, sehingga hanya dipercayakan kepada pihak untuk dijual sementara hak atas barang masih di pihak penjual.

Pembayaran baru dilakukan oleh pihak yang dipercayakan jika barang telah dijual dan dibeli oleh pembeli akhir.

Kerugiannya adalah tidak jelas kapan penjual akan menerima pembayaran. Peran bank dalam metode pembayaran hanya terbatas pada penyediaan layanan transfer luar negeri.

4. Draft collection

Draft Collection adalah metode pembayaran melalui bank dengan mengirimkan dokumen oleh penjual kepada pembeli menggunakan layanan bank untuk mengumpulkan pembayaran.

Dalam hal ini penjual dapat meminta banknya untuk mengirim dokumen kepada pembeli berdasarkan:

Documents against Payment (D/P):

Dokumen yang disertai dengan konsep dikirimkan kepada pembeli dan pada saat pembeli menerima dokumen harus melakukan pembayaran di muka.

Documents against Acceptance (D/A):

Dokumen yang disertai dengan konsep dikirimkan kepada pembeli tetapi pada saat pembeli menerima dokumen, ia cukup untuk menerima, sementara pembayaran dilakukan pada saat jatuh tempo.

Kelemahan dari metode pembayaran ini adalah pembayaran yang tidak pasti dan potensi kerugian bagi penjual jika pembeli tidak ingin menebus dokumen.

Baca Juga :  Pengertian Insentif

Peran bank dalam metode pembayaran ini adalah penyediaan layanan pengumpulan atau pengumpulan dokumen ekspor.

5. Letter of Credit

Secara umum, Letter of Credit atau L/C Banker’s dapat diartikan sebagai janji tertulis yang dikeluarkan oleh bank (bank penerbit) berdasarkan permintaan pemohon (importir)

untuk membayar atau menerima atau mengambil alih konsep jika dokumen diserahkan oleh penerima manfaat (eksportir) sesuai dengan syarat dan ketentuan dari janji tertulis yang dikeluarkan oleh bank penerbit.

Manfaat menggunakan L/C untuk eksportir:

Dengan unsur janji atau jaminan dari bank yang menerbitkan, eksportir dalam transaksi L/C diizinkan untuk mendapatkan fasilitas dalam hal pembiayaan baik pra-pengiriman dan pembiayaan pasca-pengiriman.

Dalam hal eksportir menerima L/C yang tidak dapat dibatalkan, ia tidak perlu khawatir karena L/C tidak dapat diubah atau dibatalkan secara sepihak tanpa persetujuannya.

Manfaat menggunakan L/C untuk importir:

Importir lebih percaya diri karena bank baru akan melakukan pembayaran setelah menerima dokumen pengiriman asli yang sesuai dengan persyaratan L/C dan pengiriman barang juga sesuai dengan jenis dan jumlah yang diminta oleh importir.

Importir dapat menentukan jadwal pengiriman barang sehingga mereka dapat merencanakan proses produksinya dengan lebih baik.

Kelemahan transaksi L/C untuk eksportir:

Jika dokumen ekspor tidak sesuai dengan dokumen L/C (discrepant document), meskipun barang telah dikirim dan sesuai dengan urutan importir,

eksportir berpotensi untuk tidak mendapatkan pembayaran dari bank atau setidaknya ada akan ada keterlambatan pembayaran ekspor oleh bank.

Kelemahan transaksi L/C untuk importir:

Jika L/C yang dibuka oleh bank tidak sesuai dengan keinginannya, importir tidak dapat langsung mengganti L/C karena harus mendapat persetujuan dari pihak yang terlibat, yaitu eksportir dan bank.

Peran bank dalam cara pembayaran menggunakan L/C terkait dengan pemberian jaminan pembayaran oleh bank penerbit dan penyediaan fasilitas untuk negosiasi / pembayaran tagihan ekspor oleh bank negosiasi atau bank eksportir.

Baca Juga :

Demikian pembahasan tentang manfaat atau peran lembaga keuangan (Bank) dalam kegiatan perdangan internasional. Semoga bermanfaat, dan Terima kasih.

Manfaat Lembaga Keuangan
5 (100%) 1 vote[s]