Pengertian Deflasi

Posted on

GuruAkuntansi.co.id Kali ini akan membahas tentang pengertian deflasi beserta faktor penyebab, dampak dan solusi atau upaya mengatasinya. Berikut penjelasannya…

Pengertian Deflasi

Deflasi adalah fenomena di mana harga barang turun terus menerus dalam waktu yang relatif singkat.

Selain jatuhnya harga, biasanya deflasi juga akan diikuti oleh biaya tenaga kerja yang lebih rendah.

Deflasi adalah kebalikan dari inflasi. Inflasi adalah suatu kondisi di mana sirkulasi mata uang di pasar terlalu tinggi, sementara deflasi adalah sebaliknya di mana sirkulasi mata uang sangat minim, menyebabkan penurunan besar dalam harga jual.

Pada pandangan pertama, mungkin masyarakat akan berasumsi bahwa kondisi deflasi cenderung menguntungkan karena banyak produksi dijual dengan harga sangat miring.

Bahkan jika dilihat dalam perspektif ekonomi yang lebih luas, deflasi dapat menyebabkan kekacauan ekonomi, terutama dalam bisnis.

Penyebab Terjadinya Deflasi

pengertian deflasi

Ekonomi global tidak dapat dipisahkan dari berbagai masalah yang secara langsung mempengaruhi kelangsungan hidup manusia. Tidak terkecuali dengan adanya kondisi deflasi di suatu negara.

Adanya deflasi menyebabkan tingginya permintaan akan mata uang sehingga nilai mata uangnya sangat kuat.

Berikut ini adalah beberapa faktor yang menyebabkan deflasi:

1. Peraturan dari Pemerintah atau Bank Sentral

Mengacu pada definisi deflasi di mana terdapat defisit dalam sirkulasi uang, regulasi dari Pemerintah dan Bank Sentral dapat menjadi penyebab utama.

Baca Juga :  Pengertian Profit Margin Ratio

Seperti yang terjadi di Spanyol, Pemerintah secara besar-besaran memobilisasi program penghematan biaya yang mengakibatkan deflasi.

Kebijakan pemerintah dengan menghentikan pajak barang dan jasa juga dapat menjadi penyebab deflasi.

2. Terlalu Banyak Hasil Produksi Yang Sama

Jika banyak perusahaan menghasilkan produk atau layanan yang sama, akibatnya akan meningkatkan persaingan untuk mendapatkan konsumen melalui menekan harga jual. Ini bertujuan untuk memenangkan persaingan.

3. Penurunan Permintaan Terhadap Hasil Produksi

Banyak bisnis atau perusahaan menghasilkan produk tertentu tetapi tidak memperhitungkan jumlah produksi.

Jadi jika terlalu banyak produksi tidak disertai dengan peningkatan permintaan orang akan produk, itu akan menghasilkan barang yang tidak dijual.

Dampak Deflasi Terhadap Bisnis

Sebagaimana dijelaskan dalam istilah deflasi di atas, deflasi dapat secara langsung memengaruhi keberlanjutan bisnis yang Anda jalankan. Beberapa dampak ini dapat bersifat positif dan negatif.

Berikut ini adalah dampak positif dan negatif deflasi :

1. Dampak Positif Deflasi

  • Nilai mata uang menguat
  • Munculnya kesadaran masyarakat akan pentingnya menabung untuk memenuhi kebutuhan masa depan
  • Konsumen cenderung lebih banyak menghemat saat berbelanja

2. Dampak Negatif dari Deflasi

a. Menurunnya Pendapatan Sektor Bisnis

Kondisi deflasi di suatu negara menyebabkan banyak pelaku bisnis bersaing untuk menjual harga untuk menarik konsumen.

Ini menghasilkan penurunan dalam laba bisnis dan jika kondisi ini terus dibiarkan itu akan memaksa bisnis untuk menghentikan kegiatan mereka karena tidak ada biaya produksi.

b. PHK Skala Besar

Dari definisi deflasi dan penyebabnya telah dikatakan bahwa ada peningkatan produksi tetapi tidak disertai dengan peningkatan permintaan publik.

Perusahaan yang kehilangan uang karena keuntungan rendah akan memutuskan untuk melakukan PHK besar-besaran terhadap karyawan mereka untuk mengurangi pengeluaran tenaga kerja.

Baca Juga :  Pengertian Usaha

c. Penurunan Investasi dan Harga Saham

Jika bisnis terus menderita kerugian karena deflasi, investor akan menarik modal mereka karena takut mereka tidak akan mendapat manfaat. Tentu saja ini tidak terlalu baik untuk kelangsungan bisnis Anda.

Solusi/Upaya Mengatasi Deflasi

Fenomena deflasi jangan dianggap sepele karena bisa menghambat perekonomian. Deflasi dapat diatasi dengan beberapa cara sebagai berikut:

1. Mengurangi Tingkat Bunga

Salah satu cara untuk mengatasi deflasi yaitu dengan mengurangi suku bunga. Dengan demikian, jumlah uang yang beredar pada masyarakat akan bertambah.

Orang akan lebih suka memegang uang mereka sendiri daripada menyimpannya di bank. Dengan sirkulasi uang yang besar di masyarakat, diharapkan hal ini akan meningkatkan jumlah barang yang dibeli.

2. Menerapkan Kebijakan Moneter

Cara selanjutnya untuk mengatasi deflasi adalah dengan menerapkan kebijakan moneter.

Kebijakan ini adalah kebijakan yang dikeluarkan oleh Bank Sentral yang bertujuan untuk meningkatkan jumlah uang yang beredar di masyarakat.

Kebijakan moneter ini akan mengenakan polutan diskon, yaitu kebijakan yang mengurangi suku bunga yang ada sehingga orang memilih untuk menarik uang mereka dari Bank.

3. Menerapkan Kebijakan Fiskal

Untuk mengatasi deflasi yang terjadi juga dapat dilakukan dengan menerapkan Kebijakan fiskal. Apa itu kebijakan fiskal? (Baca : Pengertian Kebijakan Fiskal)

Jika kebijakan moneter diberlakukan oleh bank, maka kebijakan fiskal ini diberlakukan oleh pemerintah.

4. Menerapkan Kebijakan Non-Moneter

Kebijakan non-moneter disebut-sebut sebagai cara paling efektif untuk mengatasi masalah deflasi.

Dalam kebijakan non-moneter ini ada beberapa langkah petning yang akan meningkatkan jumlah uang yang beredar di masyarakat.

Dalam kondisi deflasi, pemerintah dan bank sentral memiliki pengaruh besar untuk memperbaiki kondisi ini.

Salah satunya adalah dengan mengurangi suku bunga pinjaman, mengurangi nilai pajak dan menaikkan nilai upah minimum masyarakat.

Baca Juga :  Pengertian Ekonomi

Antisipasi yang dapat dilakukan oleh perusahaan itu sendiri adalah mengurangi produksi dan memiliki cara inovatif untuk menghasilkan produk yang berbeda dari pesaing untuk menarik minat konsumen.

Baca Juga :

Demikian pembahasan tentang pengertian deflasi beserta faktor penyebab, dampak dan solusi atau upaya mengatasinya. Semoga bermanfaat.

Pengertian Deflasi
5 (100%) 1 vote[s]