Pengertian Kewarganegaraan

Posted on

Pengertian Kewarganegaraan – Keanggotaan terhadap seseorang dengan mengkontrol entitas politik tersebut, khususnya di negara yang dengannya mereka memiliki hak untuk berpartisipasi dengan kegiatan politik tersebut.

Kewarganegaraan dapat menunjukkan kebebasan dan warga negara mempunyai tugas, hak, dan tanggung jawab. Pada umumnya, warga negara memiliki hak politik penuh. Hak dalam memilih dan kantor. Kewarganegaraan ialah bentuk khusus kewarganegaraan.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menjelaskan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Pengertian Kewarganegaraan. Untuk ulasan selengkapnya, yyuukkk… Simak sebagai berikut.

Apa itu Kewarganegaraan ?

Pengertian Kewarganegaraan adalah adanya kontrol seseorang terhadap entitas politik tertentu yang dengannya mereka memiliki hak untuk berpartisipasi dengan adanya kegiatan politik.

Seseorang dengan keanggotaan seperti itu disebut warga negara. Warga negara memiliki hak untuk mempunyai paspor dari negara di mana ia menjadi anggota. Kewarganegaraan termasuk adanya suatu bagian dari konsep kewarganegaraan.

Pengertian-Kewarganegaraan

Dalam pengertian ini, warga kota atau kabupaten disebut sebagai penduduk kota atau penduduk kabupaten, karena keduanya juga merupakan entitas politik. Kewarganegaraan penting dalam otonomi daerah, karena setiap entitas politik memberikan adanya hak-hak warganya yang begitu berbeda (biasanya sosial).

Kebangsaan mirip dengan kebangsaan. Perbedaannya adalah hak untuk aktif terhadap politik. Dimungkinkan untuk memiliki kewarganegaraan tanpa menjadi warga negara (misalnya Tunduk secara hukum pada suatu negara dan berhak atas perlindungan tanpa mempunyai adanya suatu hak untuk berpartisipasi dalam politik). Dimungkinkan sebagai hak politik tanpa menjadi anggota negara suatu negara.

Baca Juga :  Tugas dan Wewenang DPR

Sejarah

kewarganegaraan yakni pertama kali muncul di kota-kota Yunani kuno. Ini adalah respons terhadap ketakutan akan perbudakan. Konsep demokrasi langsung dikembangkan di Yunani. Setiap warga negara dapat memainkan peran aktif dengan menentukan nasibnya dan kehidupan rakyatnya.

Setiap warga negara di wilayah kota Yunani memiliki hak untuk kehidupan yang demokratis dengan memilih dengan cara resmi perwakilan rakyat. Selain itu, dalam rutinitas sehari-hari dengan urusan administrasi dan hukum. Bangsa Romawi yakni pertama kali menggunakan kewarganegaraan sebagai alat untuk membedakan penduduk kota Roma dari mereka yang wilayahnya yakni dapat ditaklukkan dan disatukan dengan Roma.

Ketika dalam kekaisaran terus tumbuh, Romawi memberikan kewarganegaraan terhadap sekutu di seluruh Italia dan provinsi Romawi lainnya. Kewarganegaraan Romawi menawarkan hak hukum penting di kekaisaran. Adanya suatu konsep kewarganegaraan nasional hampir sepenuhnya hilang di pertengahan abad ini.

Itu digantikan dengan adnaya suatu sistem feodal hak dan tugas. Pada akhir Abad Pertengahan, kepemilikan kewarganegaraan di berbagai kota di Jerman dan Italia diubah menjadi jaminan kekuatan bagi pedagang dan orang-orang istimewa. Konsep kewarganegaraan modern berubah terhadap abad ke-18 selama revolusi Perancis dan Amerika.

Konsep warga menyarankan bahwa kebebasan tertentu adalah milik dalam menghadapi kekuatan paksaan dari raja-raja absolut. Di Inggris, konsep kewarganegaraan mengacu pada keanggotaan kerajaan di suatu kota dan daerah. Ini digunakan untuk menekan posisi warga terhadap raja atau negara. Konsep ini lebih diutamakan dari pada warga negara yang menerapkan hukum nasional.

Jenis Asas Kewarganegaraan

Pada umumnya, prinsip kewarganegaraan dibagi menjadi dua jenis, prinsip ius sanguinis dan prinsip ius soli. Berikut ini adalah penjelasan tentang berbagai prinsip kewarganegaraan bersama dengan contoh dan pemahaman mereka, diantraanya ialah sebagai berikut:

Baca Juga :  Pengertian Etnosentrisme

1. Asas Ius Soli (Asas Kedaerahan)

Prinsip dalam kewarganegaraan dengan berdasarkan tempat lahir juga dikenal sebagai prinsip regional dan prinsip ius soli. Ini berarti bahwa kewarganegaraan anak tergantung pada tempat kelahirannya dan tidak mempertimbangkan terhadap kewarganegaraan dengan kedua orang tua.

Misalnya: Seorang anak dilahirkan di suatu negara Australia sedangkan kewarganegaraan orang tuanya adalah orang Indonesia. Jadi anak itu adalah warga negara Australia meskipun orang tuanya adalah orang Indonesia.

Negara-negara yang dapat menggunakan prinsip Sanguinis termasuk Amerika Serikat, Kolombia, Brasil, Panama, Kosta Rika, Argentina, Pakistan, Kanada, Guatemala, dan lain sebagainya.

2. Asas Ius Sanguinis (Asas Keturunan)

Prinsip kewarganegaraan dalam suatu negara, ditentukan oleh darah orang tua, disebut prinsip ius sanguinis atau prinsip pewarisan. Ini berarti bahwa kewarganegaraan anak mengikuti kewarganegaraan orang tua tanpa memandang di mana anak tersebut dapat dilahirkan.

Misalnya: Seorang anak yakni telah dilahirkan di suatu negara Australia sedangkan dalam kewarganegaraan terhadap orang tuanya adalah orang Indonesia. Jadi anak itu adalah warga negara Indonesia, meskipun ia telah lahir di daerah Australia.

Negara-negara yang menerapkan prinsip Sanguinis meliputi Inggris, Jerman, Belanda, Jepang, Portugal, Italia, Spanyol, Polandia, Korea Selatan, Belgia, dan lainnya.

Asas-Kewarganegaraan

Macam – Macam Kewarganegaraan

Terdapat dua jenis prinsip kewarganegaraan yang telah digunakan dengan beberapa negara, diantaranya ialah sebagai berikut.

a. Ius Soli

Ius Soli merupakan adanya suatu prinsip kewarganegaraan dengan berdasarkan tempat lahir. Contohnya, bayi yang lahir di negara A langsung menjadi warga negara negara A, meskipun orang tua bayi tersebut berasal dari negara B.

Dengan beberapa suatu negara di wilayah dunia tersebut yakni dapat menerapkan prinsip kewarganegaraan Ius Soli sebagai menentukan status warganya, diantaranya ialah sebagai berikut:

  • Meksiko
  • Argentina
  • Ekuador
  • Venezuela
  • Kanada
  • Brazil
  • Fiji
  • Chili
  • Guatemala
  • Peru
Baca Juga :  Tugas MPR

b. Ius Sanguinis

Ius Sanguinis adalah adanya suatu kebalikan dari prinsip pertama. Dalam prinsip ini, posisi warga atau penduduk didasarkan pada ikatan darah yang ada antara bayi baru lahir dan orang tua mereka.

Bahkan jika bayi lahir di Indonesia, itu tidak secara otomatis berarti warga negara Indonesia, karena ia harus terlebih dahulu melihat warga orang tuanya.

Bisa jadi orang tua bayi tersebut yakni hanya tinggal di Indonesia karena mereka saat ini bekerja di sini. Posisi Anda masih sebagai warga negara asing, sehingga bayi mengikuti kewarganegaraan terhadap orang tuanya.

Dengan beberapa negara yakni dapat mematuhi adanya suatu prinsip kewarganegaraan Ius Sanguinis, yang berlaku di suatu negara mereka, diantaranya ialah:

  • Malaysia
  • Turki
  • India
  • Polandia
  • Belanda
  • Brunei Darussalam
  • Italia
  • Yunani
  • Korea Selatan
  • PR China (Republik Rakyat Tiongkok)
  • Jepang
  • Spanyol

Baca Juga :

Demikian pembahasan kali ini, kami telah menjelaskan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Pengertian Kewarganegaraan. Semoga ulasan ini, dapat bermanfaat bagi Anda semuanya.