Pengertian Khitan

Posted on

Pengertian Khitan – Sunat yakni tidak mengganggu fungsi seksual laki-laki dan mengganggu, tetapi cenderung meningkatkan kesenangan karena alat kelamin lebih bersih sehingga mereka dapat berhubungan seks.

Sunat atau khitan dapat mencegah masalah dengan fungsi penis karena kulup pada penis tidak sulit untuk dihapus (phimosis). Hal ini dapat menyebabkan peradangan pada kulup atau di kepala penis.

Dalam pembahasan yang akan kami sampaikan dengan jelas yakni mengenai Pengertian Khitan. Untuk ulasan selengkapnya, yyuukk… Simak sebagai berikut.

Pengertian Khitan

Dengan berdasarkan makna bahasa, sunat diciptakan dalam bahasa Arab ketika Khatnun Artinya membagi bagian depan. Secara umum, sunat adalah kulup (kulit dari jenis kelamin laki-laki) yang mengelilingi kepala testis sehingga jenis kelamin laki-laki tidak tersentuh dengan mengeluarkannya dari sisa urin yang berisi alat kelamin internal.

Sejarah Khitan

Berkenaan dengan masalah sunat, yang diyakini sebagai ajaran Islam, masih dibahas oleh para peneliti, ilmuwan, dan peneliti. Ada yang menyebutnya sunat. Baik pria maupun wanita adalah ajaran Islam, sementara yang lain yakni mengatakan sunat bukanlah agama Islam.

Pengertian-Khitan

Sunat yakni sebenarnya diajarkan bahwa sejak kelahirannya di Mugni al-Muhtaj, orang yang harus disunat mengatakan Nabi Ibrahim as. Dan wanita pertama yang disunat adalah Siti Hajar, istri Abraham.

Doktrin sunat atau sunat telah dikenal dan dipraktikkan di berbagai negara, termasuk Samit kuno dan di berbagai negara Amerika dan Afrika, Australia, Polinesia, dan Indonesia.

Sejumlah penelitian tentang sunat menunjukkan bahwa organisasi organisasi kesehatan (WHO) mengatakan bahwa tradisi semacam itu dipraktikkan di Mesir jauh sebelum Islam. Data menunjukkan bahwa praktik ini telah dipraktikkan di Afrika selatan selama 6000 tahun terakhir, bahkan dengan bukti atau gambar bantuan dari periode Mesir sekitar 2800 SM.

Baca Juga :  Contoh Hakikat

Menurut Hubber, ada papirus Mesir kuno yang melakukan operasi sunat untuk wanita di abad ke-6 SM. Chr. Menggambarkan dan menunjukkan tanda-tanda diktomi klitoris serta bukti selanjutnya bahwa praktik itu ada di Mesir kuno.

Chabbas memiliki adegan sunat sekitar 1350 SM. BC Painted. Sunat perempuan dikenal sebagai upacara pra-nikah di abad ke-2 SM. Di Mesir, ahli geografi Yunani Strabo berusia 25 hingga 24 SM. Di Mesir ia menemukan bahwa sunat adalah kebiasaan Yahudi.

Hukum Khitan

Terdapat berbagai hukum dalam khitan, diantaranya ialah sebagai berikut:

1. Hukum Khitan untuk Laki-Laki

Menurut para ahli hukum, hukuman untuk penyunatan pada pria adalah wajib. Para pengikut pendapat ini adalah Imam Syafi’i, Imam Ahmad dan satu-satunya pengikut Imam Malik.

Menurut Imam Hanafi, sunat adalah wajib, tetapi tidak lengkap. Berikut ini adalah beberapa prinsip ulama Fiqh yang membutuhkan sunat wajib sebagai berikut:

  • Opini tentang Abu Hurairah, Utusan Allah. mengatakan Abraham disunat ketika ia berusia 80 tahun, Ibrahim a.s. Pemangkasan dengan kapak. (H.R. Bukhari).
  • Sunat mengatakan bahwa sejak Abraham a.s. Sejauh ini, tidak ada yang mengesampingkan hal ini, karena tidak ada argumen yang dibuat wajib.
  • Pendapat Abu Dawud dan Ahmad, Utusan Allah. berkata kepada Kulaib: “Lepaskan rambutmu dan rapikan.” Percayalah pada Utusan Tuhan. berlatih wajib.

2. Hukum Khitan untuk Perempuan

Hukum sunat untuk perempuan adalah diskusi oleh para sarjana Fiqh. Beberapa ulama Fiqh mengatakan hukuman itu wajib dan beberapa ulama mengatakan hukumannya rusak.

Imam-imam Syafi’i dan anggotanya mengklaim bahwa sunat itu wajib dan bahwa boleh saja imam Nawawi menyebutkan hal ini. Sementara itu, pendapat Imam Abu Hanifah dan Imam Malik, serta beberapa anggota Imam Syafi’i, berpendapat bahwa sunat perempuan adalah Sunnah.

Baca Juga :  Pengertian Komunikasi Verbal

Manfaat Khitan

  • Sunat yakni tidak mengganggu fungsi seksual laki-laki dan mengganggu, tetapi cenderung meningkatkan kesenangan karena alat kelamin lebih bersih sehingga mereka dapat berhubungan seks.
  • Sunat atau khitan memudahkan mencuci dan membersihkan bagian-bagian yang akurat, sehingga kebersihan. Tetapi agar tidak terbakar, sulit untuk menjaga area genital bersih karena kulup kulup.
  • Sunat atau khitan mempengaruhi kesuburan pria karena alat kelaminnya lebih bersih sehingga sperma yang keluar tidak terkontaminasi dengan kotoran yang mengandung penyakit dari sisa urin.
  • Sunat atau khitan bisa mengurangi risiko infeksi saluran kemih
  • Sunat atau khitan bisa mengurangi risiko infeksi dan infeksi HIV.
  • Sunat atau khitan bisa mengurangi risiko kanker penis, dan wanita yang pernah memiliki pasangan pria berisiko lebih tinggi terkena kanker serviks.
  • Sunat atau khitan dapat mencegah masalah dengan fungsi penis karena kulup pada penis tidak sulit untuk dihapus (phimosis). Hal ini dapat menyebabkan peradangan pada kulup atau di kepala penis.
  • Bersenang-senang dan bersenang-senang dengan pasangan Anda. Sementara perempuan yang disunat dapat mengendalikan hasrat seksual mereka.

Tata Cara Khitan

Adapun tata cara dalam melakukan khitan baik kaum laki-laki dan perempuan, yakni:

a. Untuk Laki-Laki

Cara untuk merawat anak laki-laki adalah dengan memotong garpu atau kulit yang dapat menutupi bagian kepala zakar atau ujung zakar.

b. Untuk Perempuan

Sementara para gadis memotong bagian bawah kulit dan menutupi klitoris di atas vagina perempuan misalnya mirip dengan jengger ayam.

Waktu Khitan

Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata: “Rasulullah melakukan Aqiqah untuk Al-Hasan dan Al-Husein dan juga menyunatnya pada hari ketujuh.” Berdasarkan rata-rata waktu penyunatan yang sempurna, seorang bayi dilahirkan tepat 3 hingga 7 hari setelah kelahiran. Karena jika bayi lahir setelah disunat, angin akan terasa lebih baik jika disunat.

Baca Juga :  Pengertian Pantun

Baca Juga :

Demikianlah pembahasan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Pengertian Khitan. Semoga ulasan ini, dapat berguna dan bermanfaat bagi Anda semuanya.