Pengertian Kolonialisme

Posted on

Pengertian Kolonialisme –

Apa itu Kolonialisme ?

Kata koloni yakni telah berasal dari bahasa lain, baik kolon atau koloni, yang berarti koloni (pemukiman). Oleh karena itu koloni berarti pemukiman di negara di luar wilayah ini, yang ditandai sebagai bagian dari wilayah ini.

Pengertian Kolonialisme merupakan segala upaya sebagai memperluas, memperbesar, dan mengendalikan wilayah melalui kekuatan negara di luar lokasi atau wilayahnya. Wilayah ini biasanya dikontrol sedemikian rupa sehingga manfaat maksimal bagi ibu atau orang tua asing tercapai.

Sebagian besar kolonialisme bertujuan untuksebagai mencapai dominasi ekonomi sumber daya, tenaga kerja dan perdagangan di wilayah tersebut. Koloni adalah daerah yang kaya akan bahan mentah untuk memenuhi kebutuhan kolonialisme.

Pengertian-Kolonialisme

Latar Belakang Kolonialisme dan Imperialisme

Revolusi industri, yang dapat mempengaruhi ekonomi, khususnya di Eropa, mendorong negara-negara barat untuk menjelajahi lautan. Eksplorasi ini bertujuan untuk menemukan daerah-daerah di mana koloni akan muncul.

Di daerah taklukan, penjelajah menggunakan sumber daya alam yang besar dan memasarkan produk industri di negara mereka. Sejak awal, penjelajah yang menemukan daerah baru dan pindah ke tempat lain telah menjadi pedagang. Dia memelihara hubungan dagang dengan masyarakat adat, termasuk penyelesaian dalam permukiman (koloni).

Dalam perkembangan selanjutnya, penduduk setempat di daerah itu tidak menyadari bahwa mereka mengira itu milik mereka sendiri. Dia bebas mengeksplorasi dan menggunakan kekayaannya di area baru. Dalam sistem politik, pendudukan dan kontrol wilayah oleh negara lain disebut kolonialisme atau dikenal sebagai kolonialisme.

Baca Juga :  Pengertian Banjir

Tujuan utama dalam kolonialisme ialah sebagai kepentingan ekonomi. Sebagian besar koloni yang terjajah adalah daerah dengan bahan baku dalam jumlah besar.

Istilah kolonialisme mengacu pada suatu bentuk pemerintahan di daerah atau negara lain (koloni) atau pada suatu upaya untuk menduduki suatu daerah dengan paksa atau dalam cara damai.

Penaklukan dengan suatu wilayah bisa damai atau dipaksakan, secara langsung atau tidak langsung. Negara-negara kolonial menetapkan pedoman tertentu untuk koloni, termasuk aspek kehidupan sosial, pemerintahan, hukum, dan sebagainya.

Macam Macam Bentuk Kolonialisme

Adapun berbagai macam-macam dalam kolonialisme, diantaranya ialah sebagai berikut:

  • Koloni Penduduk
    Penduduk mengontrol koloni sebagai provinsi atau wilayah untuk pengeluaran baru atau penghapusan penduduk asli digantikan oleh migran yang mengabaikan penduduk asli.
  • Koloni Deportasi
    Koloni deportasi merupakan area koloni atau area di mana tahanan dibuang yang tidak dapat lagi diperlakukan seperti yang diperintahkan. Sebagian besar tahanan yang menerima hukuman seumur hidup sudah mulai bekerja tanpa bayaran dan bukan tanpa pemerintah, seharusnya The Fed memberi.
  • Koloni Deportasi
    Eksploitasi koloni sebagai wilayah kontrol atau wilayah di mana pengasingan dicapai melalui kerja paksa atau kerja paksa dan sumber daya alam, dan untuk mendapatkan keuntungan dari Negara Dikatutake yang membentuk koloni (yang memerintah negara).

Dampak Kolonialisme dan Imperialisme

1. Dampak di Bidang Sosial

  • Penciptaan status sosial, yaitu Eropa dengan status sosial tertinggi, kemudian Asia dan Timur Jauh, untuk yang terakhir bangsa.
  • Kesempatan pemerasan dan rendisi kejam. Tradisi di Indonesia, seperti upacara dan upacara yang berlaku untuk lingkungan istana, sangat sederhana dan sering diabaikan. Tradisi kerajaan perlahan menjadi tradisi pemerintah Belanda.
  • Indonesia dikelilingi oleh laut. Ketika kehidupan tumbuh di bumi, keturunan perdagangan maritim mempromosikan budaya feodalisme. Dengan feodalisme, masyarakat adat dipaksa untuk mematuhi pemilik tanah barat atau timur, yang menyebabkan hilangnya kehidupan asli.
Baca Juga :  Demokrasi Pancasila

2. Dampak di Bidang Politik

  • Daendels atau Raffle telah melakukan biologi modern dasar. Bupati diangkat menjadi pejabat dan dibayar, meskipun mereka adalah keturunan menurut adat bupati dan menerima pajak dari masyarakat. Bupati dijadikan instrumen kekuasaan oleh pemerintah kolonial. Sebelumnya layanan publik berdasarkan generasi sistem kepegawaian saat ini.
  • Jawa digunakan sebagai pusat pemerintahan dan dibagi menjadi zona panas.
    Kalimat itu biasa digunakan dan kemudian diubah menjadi hukum modern.
  • Belanda dan Inggris ikut campur dalam urusan kerajaan, misalnya mengubah takhta untuk menjadikan imperialisme politik di Indonesia. Akibatnya, peran elit kerajaan dalam politik berkurang dan kekuatan adat jatuh.

3. Dampak di Bidang Budaya

  • Imperialisme dan kolonialisme memainkan peran penting dalam politik elit untuk membuat raja atau bangsawan memperhatikan seni dan budaya.
  • Pemecatan pemerintah Belanda dari jabatannya mengikuti kebiasaan penguasa adat dan menjadikan mereka pegawai pemerintah, dengan demikian menghancurkan penguasa tradisional dari pemerintahan asli
  • Perkembangan budaya barat berbahaya dan merusak sendi budaya dan budaya negara kita. Salah satu contoh adalah kebiasaan minum, jika bukan budaya asli bangsa kita.
  • Kehadiran Katolik dan Protestan
  • Upacara dan prosedur yang digunakan di istana juga menyebabkan disederhanakane dan tradisi yang terkait dengan lantai selama yang tradisional.

4. Dampak di Bidang Ekonomi

  • Sawah di Jawa terus tumbuh, tetapi sulit untuk menemukan karyawan di Sumatra, sehingga tersedia program migrasi.
  • Kolonialisme dan imperialisme mendorong Belanda untuk membuka tambang minyak di Tarakan, Kalimantan Timur.
  • Monopoli perdagangan VOC dan eksploitasi ekonomi telah menyebabkan perdagangan nusantara menurun secara internasional. Peran marshal telah digantikan terhadap para pejabat Belanda.
  • Belanda menciptakan jalur kereta api dengan tujuan memfasilitasi perdagangan.
  • Liberalisme ekonomi.
  • Pengusaha pribumi menggunakan modal kecil tidak dapat bersaing terhadap pedagang besar karena pintu politik terbuka.
  • Budidaya politik secara paksa dalam sistem ekonomi liberal membuat Indonesia menjadi produsen bahan baku yang penting. Belanda adalah eksportir dan orang asing, khususnya Cina dan Indonesia, adalah satu-satunya pengecer sebagai perantara. Jadi Indonesia tidak memiliki semangat kewirausahaan.
  • Belanda membangun smelter, irigasi, jalan raya, kereta api dan pelabuhan sebagai mendukung dalam sebuah program investasi Indonesia dengan tenaga kerja atau kerja paksa.
  • Pengenalan dalam sistem sewa tanah, transformasi sistem ekonomi barang menjadi sistem moneter yang juga mempengaruhi petani.
Baca Juga :  Pengertian Selat

Baca Juga :

Demikianlah pembahasan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Pengertian Kolonialisme. Semoga ulasan ini, dapat berguna dan bermanfaat bagi Anda semuanya.