Pengertian Permintaan (Demand) Dalam Ekonomi

Posted on

Pengertian Permintaan dalam ilmu ekonomi adalah keinginan dan kemampuan konsumen untuk membeli barang atau jasa. Itu adalah kekuatan yang mendasari yang mendorong pertumbuhan dan ekspansi ekonomi. Tanpa permintaan, tidak ada bisnis yang mau repot-repot memproduksi apa pun.

Pengertian Perimantaan (Demand)

Pengertian Permintaan Dalam Ekonomi Serta Hukum & Kebijakan

Pengertian Permintaan Dalam Ekonomi adalah prinsip ekonomi yang mengacu pada keinginan konsumen untuk membeli barang dan jasa dan kesediaan untuk membayar harga untuk barang atau jasa tertentu.

Dengan menganggap semua faktor lain konstan, kenaikan harga barang atau jasa akan menurunkan kuantitas yang diminta, dan sebaliknya.

Permintaan pasar adalah jumlah total yang diminta oleh semua konsumen di pasar untuk suatu barang tertentu. Permintaan agregat adalah permintaan total untuk semua barang dan jasa dalam suatu perekonomian. Berbagai strategi stok sering dibutuhkan untuk menangani permintaan.

Memahami Permintaan (Demand)

Bisnis sering menghabiskan banyak uang untuk menentukan jumlah permintaan masyarakat terhadap produk dan layanan mereka. Berapa banyak dari barang-barang mereka yang sebenarnya dapat mereka jual dengan harga berapa pun?

Estimasi yang salah menghasilkan uang yang tertinggal di atas meja jika permintaan diremehkan atau kerugian jika permintaan terlalu tinggi. Permintaanlah yang membantu mendorong perekonomian, dan tanpanya, bisnis tidak akan menghasilkan apa-apa.

Permintaan terkait erat dengan penawaran. Sementara konsumen mencoba membayar harga terendah yang mereka bisa untuk barang dan jasa, pemasok mencoba untuk memaksimalkan keuntungan.

Jika pemasok mengenakan biaya terlalu banyak, jumlah yang diminta turun dan pemasok tidak menjual produk yang cukup untuk mendapatkan keuntungan yang cukup. Jika pemasok menagih terlalu sedikit, kuantitas yang diminta meningkat tetapi harga yang lebih rendah mungkin tidak menutupi biaya pemasok atau memungkinkan keuntungan.

Beberapa faktor yang mempengaruhi permintaan antara lain daya tarik barang atau jasa, ketersediaan barang pesaing, ketersediaan pembiayaan, dan persepsi ketersediaan barang atau jasa.

Penentu Permintaan

Ada tiga faktor penentu permintaan. Yang terpenting adalah harga barang atau jasa itu sendiri. Kedua adalah harga produk terkait, apakah itu pengganti atau pelengkap. Keadaan mendorong tiga faktor penentu berikutnya.

  1. Yang pertama adalah pendapatan konsumen atau berapa banyak uang yang harus mereka keluarkan.
  2. Yang kedua adalah selera atau preferensi pembeli tentang apa yang ingin mereka beli. Jika mereka lebih memilih kendaraan listrik untuk menghemat bensin, maka permintaan Humvee akan turun.
  3. Ketiga, ekspektasi mereka tentang apakah harga akan naik. Jika mereka khawatir tentang inflasi di masa depan, mereka akan menumpuk sekarang, sehingga mendorong permintaan saat ini.
Baca Juga :  Pengertian Budidaya

Hukum Permintaan

Hukum permintaan mengatur hubungan antara jumlah yang diminta dan harga. Prinsip ekonomi ini menggambarkan sesuatu yang sudah Anda ketahui secara intuitif. Jika harga naik, orang membeli lebih sedikit. Kebalikannya juga benar. Jika harga turun, orang membeli lebih banyak.

Namun harga bukanlah satu-satunya faktor penentu. Hukum permintaan hanya berlaku jika semua faktor penentu lainnya tidak berubah.

Catatan: Dalam ilmu ekonomi, ini disebut ceteris paribus. Hukum permintaan secara resmi menyatakan bahwa, ceteris paribus, kuantitas yang diminta untuk suatu barang atau jasa berbanding terbalik dengan harga.

Jadwal Permintaan

Jadwal permintaan adalah tabel atau rumus yang memberi tahu Anda berapa banyak unit barang atau jasa yang akan diminta dengan berbagai harga, ceteris paribus.

Kurva Permintaan

Jika Anda merencanakan berapa banyak unit yang akan Anda beli dengan harga berbeda, Anda telah membuat kurva permintaan. Ini secara grafis menggambarkan data yang telah dirinci dalam jadwal permintaan.

Pada grafik di atas, harga berada pada sumbu x dan kuantitas yang dibeli berada pada sumbu y. Di P2, semakin tinggi harga, orang hanya akan membeli Q0, semakin rendah kuantitasnya. Jika harga turun ke P1, maka kuantitas yang dibeli akan naik ke Q1.

Ketika kurva permintaan relatif datar, maka orang akan membeli lebih banyak meskipun harganya sedikit berubah. Ketika kurva permintaan cukup curam, maka kuantitas yang diminta tidak banyak berubah, meskipun harganya berubah.

Elastisitas Permintaan

Elastisitas permintaan berarti seberapa banyak, atau lebih sedikit, permintaan berubah ketika harga berubah. Ini secara khusus diukur sebagai rasio. Ini adalah persentase perubahan kuantitas yang diminta dibagi dengan persentase perubahan harga.

Ada tiga tingkat elastisitas permintaan:

  • Satuan elastis adalah ketika permintaan berubah dengan persentase yang sama persis dengan harga.
  • Elastis adalah ketika permintaan berubah dengan persentase yang lebih besar daripada harga.
  • Inelastis adalah ketika permintaan berubah dengan persentase yang lebih kecil daripada harga.
Baca Juga :  Ilmu Ekonomi Menurut Para Ahli

Permintaan Agregat

Permintaan agregat, atau permintaan pasar, adalah permintaan dari sekelompok orang. Lima faktor penentu permintaan individu mengaturnya. Ada juga yang keenam: jumlah pembeli di pasar.

Permintaan agregat dapat diukur untuk suatu negara. Jumlah barang atau jasa yang diproduksi negara itulah yang diminta oleh populasi dunia. Oleh karena itu, ini terdiri dari lima komponen yang sama yang membentuk produk domestik bruto:

  • Belanja konsumen.
  • Pengeluaran investasi bisnis.
  • Pengeluaran pemerintah.
  • Ekspor.
  • Impor, yang dikurangi dari permintaan agregat dan PDB.

Bisnis yang Tergantung Permintaan

Semua bisnis mencoba memahami dan memandu permintaan konsumen. Mereka berusaha memahaminya dengan riset pasar. Mereka berusaha membimbingnya dengan pemasaran, termasuk hubungan masyarakat dan periklanan.

Perusahaan dengan keunggulan kompetitif menarik lebih banyak permintaan. Salah satu keuntungannya adalah menjadi penyedia berbiaya rendah.

Misalnya, Costco menyediakan pembelian grosir dengan harga rendah per unit. Cara lainnya adalah menjadi yang paling inovatif. Apple menetapkan harga yang lebih tinggi karena merekalah yang pertama ke pasar dengan produk baru.

Catatan: Jika ada permintaan yang tinggi, bisnis menghasilkan lebih banyak pendapatan. Jika mereka tidak bisa membuat lebih cepat, harganya akan naik. Jika kenaikan harga terus berlanjut, maka Anda mengalami inflasi.

Jika permintaan turun, maka bisnis akan menurunkan harga. Mereka berharap itu cukup untuk mengalihkan permintaan dari pesaing mereka dan mengambil lebih banyak pangsa pasar. Jika itu tidak berhasil, mereka akan berinovasi dan menciptakan produk yang lebih baik.

Jika permintaan masih belum pulih, maka perusahaan akan memproduksi lebih sedikit dan memberhentikan pekerja. Jika itu terjadi secara keseluruhan, itu dapat menyebabkan kontraksi ekonomi. Fase siklus bisnis itu menciptakan resesi.

Baca Juga :  Fungsi Pajak

Permintaan dan Kebijakan Fiskal

Pemerintah federal juga mencoba mengelola permintaan untuk mencegah inflasi atau resesi. Situasi ideal ini disebut ekonomi Goldilocks.

Pembuat kebijakan menggunakan kebijakan fiskal untuk meningkatkan permintaan dalam resesi atau menurunkannya selama inflasi. Untuk meningkatkan permintaan, ia memotong pajak atau membeli lebih banyak barang dan jasa. Ini juga dapat memberikan subsidi untuk bisnis atau tunjangan bagi individu seperti tunjangan pengangguran.

Ini meningkatkan permintaan dengan meningkatkan kepercayaan diri dan menciptakan lapangan kerja yang cukup. Penelitian menunjukkan bahwa cara terbaik untuk menciptakan lapangan kerja tersebut adalah dengan pengeluaran pemerintah untuk angkutan massal dan pendidikan.

Untuk menurunkan permintaan, Kongres dapat menaikkan pajak, memotong pengeluaran, atau menarik subsidi dan tunjangan. Hal ini sering membuat marah penerima manfaat dan menyebabkan pejabat terpilih dikeluarkan dari jabatannya.

Permintaan dan Kebijakan Moneter

Sebagian besar perang inflasi diserahkan kepada Federal Reserve dan kebijakan moneter. Alat paling efektif Fed untuk mengurangi permintaan adalah dengan menaikkan suku bunga.

Ini menyusutkan jumlah uang beredar dan mengurangi pinjaman. Dengan pengeluaran yang lebih sedikit, konsumen dan bisnis mungkin menginginkan lebih banyak, tetapi mereka memiliki lebih sedikit uang untuk melakukannya.

The Fed juga memiliki alat yang ampuh untuk meningkatkan permintaan. Ini menurunkan suku bunga dan meningkatkan jumlah uang beredar. Dengan lebih banyak uang untuk dibelanjakan, bisnis dan konsumen dapat membeli lebih banyak.

Bahkan Fed terbatas dalam meningkatkan permintaan. Jika pengangguran tetap tinggi dalam jangka waktu yang lama, maka konsumen tidak memiliki uang untuk memenuhi kebutuhan dasar. Tidak ada tingkat suku bunga rendah yang dapat membantu mereka, karena mereka tidak dapat memanfaatkan pinjaman berbiaya rendah.

Mereka membutuhkan pekerjaan untuk memberikan penghasilan dan kepercayaan diri di masa depan. Saat itulah Kongres harus turun tangan dengan kebijakan fiskal ekspansif.

Penutup

Demikianlah pmbahasan tentang pengertian permintaan atau demand dalam ilmu ekonomi beserta hukum dan kebijakan secara lengkap. Semoga artikel ini bisa bermanfaat untuk kalian semua.