Pengertian Semantik

Posted on

Pengertian Semantik – Cabang linguistik yang telah meneliti dalam sebuah arti atau makna yang terkandung dengan kode, bahasa, atau jenis representasi lainnya.

Semantik yakni bukan hanya cabang linguistik. Terdapat banyak makalah dalam materi semantik. Ini menunjukkan bahwa semantik masih bersifat sains.

Dalam pembahasan yang akan kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Pengertian Semantik, unsur-unsur, jenis, beserta ruang lingkupnya. Untuk ulasan selengkapnya, yuk… Simak penjelasan sebagai berikut.

Apa itu Semantik ?

Pengertian Semantik merupakan sebuah cabang linguistik yang meneliti makna atau arti yang terkandung dalam bahasa, jenis atau kode representasi lainnya.

Dalam pengertian semantik ialah adanya sebuah studi tentang makna. Semantik biasanya dikaitkan dalam dua aspek lain, yakni sintaksis yang artinya pembentukan simbol-simbol kompleks dari simbol-simbol yang begitu lebih sederhana, dan pragmatik, artinya adanya penggunaan secara praktis simbol terhadap masyarakat dalam konteks tersebut.

Pengertian-Semantik

Pengertian semantik linguistik merupakan adanya sebuah studi tentang makna yang dengannya ekspresi manusia dipahami dengan melalui bahasa. Bentuk-bentuk semantik lainnya termasuk semantik bahasa logika formal, pemrograman, dan semiotik.

Unsur – Unsur Semantik

Bagaimanapun, ada unsur yang penting. Semantik terdiri dari 3 unsur utama, diantaranya ialah sebagai berikut:

1. Tanda dan Lambang

Keduanya harus ada dalam linguistik. Meski berakar pada linguistik ketika karakter berkembang menjadi teori yang disebut semiotika. Akan mempunyai 3 aspek yang mempunyai koneksi semantik. Tiga aspek tersebut merupakan sintaksis, pragmatis, dan semi-logis.

Baca Juga :  Pengertian Khitan

2. Penanaman

Proses dapat menemukan dalam sebuah simbol terhadap bahasa sebagai menggambarkan konsep sebuahsuatu objek, adanya proses suatu objek, dan hal lain sebagainya.

3. Hubungan Referensial dan Makna Leksikal

Elemen leksikal adalah adanya sebuah makna terkecil yang dapat diperoleh dari linguistik. Makna ini tersebut bisa dibedakan satu sama lain. Makna leksikal termasuk dalam keseluruhan kata dan juga implikasi yang harus ditafsirkan pada konstruksi.

Jenis – Jenis Semantik

Terdapat beberapa jenis dalam semantik ini, diantaranya ialah sebagai berikut:

1. Semantik Behavioris

Behavioris memepunyai sikap umum, diantaranya ialah sebagai berikut:

  • Tidak terdapat dalam sebuah perbedaan secara mendasar antara perilaku manusia dan hewan.
  • Pengikut secara perspektif behavioris tidak yakin dalam sebuah istilah mana yang mentalistis dengan bentuk pikiran, ide, dan konsep.
  • Adanya sebuah nilai faktor dalam pembelajaran dan tidak yakin tentang faktor bawaan.

2. Semantik Deskriptif

Semantik deskriptif merupakan adanya sebuah studi semantik yang secara khusus menunjukkan makna saat ini. Arti kata saat pertama kali muncul dan tidak dapat diperhatikan.

Contohnya terdapat pada sebuah bahasa Indonesia ada kata yakni orang yang menempati peringkat tertinggi dalam pertandingan terlepas dari arti sebelumnya, yaitu otoritas pengawas atau perceraian di Asosiasi Ayam. Semantik deskriptif hanya memperhatikan makna saat ini.

3. Semantik Generatif

Konsep yang dikenal dalam sebuah genre tersebut, dioantaranya ialah sebagai berikut:

  • Kompetensi, merupakan adanya sebuah pengetahuan atau kemampuan bahasa yang dipahami dalam adanya suatu komunikasi.
  • Struktur Dalam, yang merupakan adanya suatu makna yang ada di dalam struktur luar. Sungai ini menjadi terkenal dengan penciptaan buku Chomsky pada tahun 1957, lalu diperbarui.
  • Struktur Eksternal, merupakan elemen bahasa dalam sebuah bentuk kata atau kalimat yang terdengar seolah-olah untuk didengar.
Baca Juga :  Proposal Pengajuan Dana

Ruang Lingkup Semantik

Semantik mencakup dalam sebuah bidang yang begitu sangat luas, baik dalam hal fungsi dan struktur bahasa maupun dalam kaitannya dengan bidang ilmu interdisipliner. Akan tetapi dalam kasus ini, ruang lingkup semantik terbatas pada hubungan makna bahkan di sebuah bidang linguistik.

Faktor-faktor non-linguistik juga mempengaruhi semantik dalam sebuah fungsi dari bahasa non-simbolik. Semantik adalah studi tentang pembeda bahasa dalam hubungan proses mental atau simbolisme dalam kegiatan bahasa. Hubungan antara bahasa dan proses mental dapat diekspresikan dengan cara yang berbeda.

Beberapa ahli proses mental tidak perlu dipelajari karena mereka membingungkan, yang lain menyatakan bahwa proses mental harus dipelajari secara terpisah dari semantik, atau semantik yakni dapat untuk dipelajari tanpa menyebutkan dalam suatu proses mental.

Baca Juga :

Demikian pembahasan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Pengertian Semantik, unsur, jenis, beserta ruang lingkup. Semoga ulasan ini, dapat berguna dan bermanfaat bagi Anda semua.