Pengertian Sitokinesis

Pengertian Sitokinesis – Pentingnya dalam sitokinesis sekarang harus jelas karena ini adalah langkah terakhir dalam produksi sel hewan dan tumbuhan. Tanpa langkah besar ini, dan eksekusi yang tepat dalam organisme tidak akan mampu tumbuh dengan ukuran dan kompleksitas.

Tanpa adanya perpecahan dan sitokin, kehidupan yang Anda tahu tidak akan mungkin bisa terjadi. Sitokinesis penting dalam sebuah proses sel karena ia membagi sitoplasma menjadi dua bagian yang sama dalam sel baru.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menjelaskan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Pengertian Sitokinesis. Untuk ulasan selengkapnya, yuukk… Simak sebagai berikut.

Apa itu Sitokinesis ?

Pengertian Sitokinesis merupakan adanya sebuah proses sitoplasma yang dipecah menjadi sel eukariotik untuk menghasilkan dua sel anak yang serupa.

Sitokinesis terjadi pada akhir siklus sel induk setelah meiosis atau mitosis ketika jalur fisi atau plat sel dibangun sebagai membagi membran sel yakni akan menjadi dua sel baru.

Dalam memahami adanya sebuah proses sitokinesis, penting untuk memeriksa beberapa istilah umum seperti kromosom, sentromer, telomer dan sitoplasma yang ada di dalam sel.

Agar organisme dapat tumbuh dan bertahan hidup, mereka membutuhkan sel-sel baru. Embrio manusia – sel tunggal – mewakili dirinya sendiri ribuan kali.

Pengertian-Sitokinesis

Mengkhususkan dan mendiversifikasi diri di jalan-jalan untuk mencapai negara dewasa yang diwakili oleh lebih dari 30 triliun sel di dalam tubuh. Proses pembelahan sel kontinu ini umumnya dikenal sebagai siklus sel, dan fase akhir dari siklus ini – di mana sel-sel sebenarnya dibagi menjadi 2 sel anak – secara resmi dikenal dengan sitokinesis.

Baca Juga :  Fungsi Hati

Tahap 1 Sitokinesis

Langkah pertama sitokin adalah menentukan lokasi alur yang terbelah yakni, aktin filamen mulai mengisi celah di celah tersebut. Struktur yang bertanggung jawab untuk menentukan area ini adalah spindle, struktur yang sama yang memastikan bahwa kromosom dibagi menjadi dua bagian.

Spindle yakni dapat bertindak untuk salah satu infrastruktur dalam sel dan terhubung ke inti dan membran plasma. Spindle juga memiliki struktur kecil yang disebut mikrotubulus astral yang berkomunikasi dengan membran sel dan mengontrol penyelarasan filamen aktin dalam jalur yang akan dibunuh.

Tahap 2 Sitokinesis

Setelah celah dibuat, saatnya filamen aktin menumpuk. Ada juga sejumlah protein yang telah berbeda, misalnya myosin, yang ditarik ke wilayah yang sama, yang membuat penarikan filamen aktin lebih mudah ketika pengusaha cincin dapat mulai terbentuk.

Tahap 3 Sitokinesis

Protein myosin yang disebutkan di atas dan disebut dengan motor molekuler karena merupakan protein motorik. Jika protein penting untuk pergerakan otot dalam tubuh.

Mereka dapat menggunakan ATP untuk mengontrak pengusaha cincin dalam konteks sel individual dan membuat jalur pembelahan, yang menyebabkan sel-sel di tengah menyempit menjadi 2 gadis.

Sel dapat terbentuk. Myosin akan memaksa actar untuk bergerak dengan setiap otot yang tertekuk, dan juga menginduksi bagian tertentu yang dikenal sebagai subunit yang memungkinkan cincin kontraktor menyusut dan memutus alur.

Tahap 4 Sitokinesis

Langkah yang terakhir proses tersebut ialah adanya kerusakan yang sebenarnya dari membran sel setelah mencapai dalam suatu titik terkecil. Membran begitu cepat jatuh ke titik pecah, dengan dua sel anak bernoda dan tetap sama, masing-masing berjalan dengan cara independen.

Sitokinesis di Sel Hewan

Sitokinesis, yang terjadi dalam sel hewan atau pada eukariota yang tidak ada, dapat dibagi menjadi 4 fase atau tahapan, yaitu:

Baca Juga :  Fungsi Kloroplasma

a. Inisiasi

Sitokinesis dalam sel hewan harus dimulai dengan pembentukan titik kliring pada permukaan sel. Kemudian struktur yang bertanggung jawab untuk mendukung proses ini disebut sebagai cincin kontraktor.

Cincin kontraktor terdiri dari filamen aktin, kemudian filamen miosin II dan banyak protein struktural dan regulasi lainnya. Kemudian, ketika ada serat spindel mitosis untuk menunjukkan posisi cincin kontraktor, ia berada di bidang pembelahan sel.

b. Penyisipan Membran

Selama kontraksi, membran baru kemudian dapat dibentuk di dekat cincin kontraksi dengan campuran vesikel intraseluler.

c. Kontraksi

Kontraktor mengumpulkan dalam komponen cincin di bawah membran plasma dan karenanya mengalami kontraksi pembelahan sel.

d. Penyelesaian

Sitokinesis terjadi setelah sel-sel induk telah dibagi menjadi dua sel anak dengan membagi cincin kontraktor dan membentuk membran baru untuk mengisi celah sitoplasma yang baru.

Baca Juga :

Demikianlah pembahasan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Pengertian Sitokinesis. Semoga ulasan ini, dapat berguna dan bermanfaat bagi Anda semuanya.