Pengertian Termodinamika

Posted on

Pengertian Termodinamika – Dalam sistem di mana proses mengubah atau bertukar energi, termodinamika klasik tidak ada hubungannya dengan kinetika reaksi (kecepatan reaksi). Oleh karena itu, penggunaan istilah “termodinamika” biasanya mengacu pada termodinamika dengan cara kesetimbangan.

Konsep utama adalah proses quasi-statis, yang ideal untuk proses. Sementara itu, termodinamika tergantung-waktu telah menjadi termodinamika non-kesetimbangan. Karena dalam termodinamika tidak terkait dengan konsep waktu, maka diusulkan untuk menyebut kesetimbangan termodinamika sebagai termostat.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan mejelaskan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Pengertian Termodinamika. Untuk ulasan selengkapnya, yuukk… Simak sebagai berikut.

Apa itu Termodinamika ?

Pengertian-Termodinamika

Pengertian Termodinamika adalah ilmu yang mengilustrasikan atau menggambarkan upaya untuk mengubah panas (misalnya dalam transfer energi karena adanya suatu perbedaan suhu) menjadi energi dan untuk mendukung sifat-sifat. Termodinamika mengacu pada fisika energi, kerja, entropi, panas, dan proses spontan.

Selain itu, dalam termodinamika juga terkait dalam suatu mekanika statis. Cabang fisika ini kemudian memeriksa pertukaran energi dalam bentuk panas dan kerja, yang membatasi dalam sebuah lingkungan dan sistem.

Dalam sebuah penerapan terhadap termodinamika kemudian dapat terjadi dalam tubuh manusia, seperti peristiwa atau peristiwa dalam kopi panas, elektronik, lemari es, mobil, pembangkit listrik dan dalam industri. Ini adalah peristiwa termodinamika paling umum di dunia.

Prinsip-Prinsip Termodinamika

Prinsip-Termodinamika

Penerapan terhadap suatu prinsip-prinsip dalam termodinamika termasuk mekanika, perhitungan panas dan diferensial dalam ilmu lain ditunjukkan dalam Gambar 1.

Prinsip-Termodinamika2

Gambar 2 yakni telah menunjukkan bahwa adanya solusi untuk masalah termodinamika diselesaikan dalam beberapa langkah, yakni:

  • Perumusan dalam masalah ukuran dan bentuk termodinamika. Ini menerjemahkan bahasa masalah ke dalam bahasa termodinamika dan kemudian merumuskan penggunaan jumlah termodinamika.
  • Evaluasi jenis dan fungsi termodinamika, yaitu analisis formulasi yang disiapkan dalam suatu langkah pertama (1). Fase ini membutuhkan pemahaman ilmu termodinamika untuk menghindari kesalahpahaman tentang arah atau tujuan masalah.
  • Memecahkan dalam sebuah masalah terhadap termodinamika. Pada tahap ini, dukungan kalkulus atau matematika (integral dan diferensial) diperlukan untuk mendapatkan jawaban atau tanggung jawab yang tepat.
  • Dalam 3 langkah untuk menyelesaikan termodinamika yakni harus didasarkan dalam sebuah argumen atau aturan termodinamika.
Baca Juga :  Massa Jenis

Intinya, dengan adanya prinsip termodinamika sebenarnya adalah sesuatu yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari. Dengan perkembangan ilmu teknologi dan ilmu pengetahuan, termodinamika dirancang sedemikian rupa sehingga membentuk mekanisme yang dapat mendukung orang dalam kegiatan tersebut.

Penerapan termodinamika yang luas telah dimungkinkan sejak pengembangan dalam sebuah ilmu termodinamika sejak abad ke-17. Perkembangan ilmu termodinamika dimulai dengan pendekatan makroskopis, yaitu perilaku partikel-partikel zat kimia yang membentuk media pembawa energi.

Sistem Termodinamika

Adapun berbagai sistem dalam termodinamika ini, diantaranya ialah sebagai berikut:

a. Sistem Terbuka

Sistem yang telah mempengaruhi pertukaran energi (panas dan kerja) dan barang (benda) dengan lingkungannya. Sistem terbuka ini mencakup perangkat yang menyertakan aliran massa ke atau dari sistem seperti kompresor, nozel, turbin, dan mesin pembakaran internal.

b. Sistem Tertutup

Sistem yang bertukar energi (panas dan kerja) tetapi tidak berinteraksi dengan lingkungan. Sistem tertutup terdiri dari jumlah tertentu dalam massa ini, yang tidak dapat melebihi lapisan batas sistem. Namun, energi dalam bentuk panas (kehangatan) dan upaya (upaya) dapat melewati lapisan-lapisan sistem.

c. Sistem Terisolasi

Sistem terisolasi adalah sebuah sistem yang tidak menggantikan panas atau bahan atau bekerja di lingkungannya. Misalnya: air dalam termos dan botol gas terisolasi.

Faktanya adalah bahwa sistem tidak dapat diisolasi dari lingkungannya karena kebutuhan untuk mencampur, meskipun dengan gravitasi. Dalam analisis sistem yang terisolasi, energi yang masuk ke sistem sesuai dengan energi yang keluar dari sistem.

Hukum Termodinamika

Adapun beberapa hukum dalam termodinamika ini, diantaranya ialah:

Hukum Termodinamika 1 (Kekekalan Energi dalam Sistem)

Energi yakni tidak dapat dihasilkan atau dihancurkan. Manusia hanya dapat mengubah bentuk energi dari satu bentuk energi ke bentuk energi lainnya. Ketika Anda mendapatkan panas dalam termodinamika, itu menjadi panas untuk upaya eksternal dan pertukaran energi di dalamnya.

Baca Juga :  Pengertian Basa

Bunyi Hukum Termodinamika 1

“Dalam setiap proses di mana Q-heat ditambahkan ke sistem dan sistem mengoperasikan shop W, ada perubahan energi dalam ΔU = Q – W”.

Hukum Termodinamika 2 (Arah reaksi sistem dan batasan)

Hukum kedua ini membatasi perubahan energi yang bisa dan tidak bisa. Batasan ini dinyatakan sebagai berikut:

“Hukum II termodinamika yakni telah menyatakan bahwa adanya suatu aliran kalori panas dapat mengalir secara spontan dari benda memiliki suhu tinggi ke benda bersuhu rendah dan tidak secara spontan mengalir ke arah yang berbeda.”

Termodinamika Hukum II dalam deklarasi tentang mesin panas
Tidak mungkin untuk membuat mesin panas yang bekerja dalam siklus yang dengan mudah menyerap panas dari toko dan mengubah semuanya menjadi upaya eksternal.

Hukum Termodinamika 3

Hukum ketiga termodinamika berkaitan dengan suhu nol. Hukum tersebut yakni telah menyatakan bahwa seluruh proses berhenti dan entropi sistem mendekati nilai minimum ketika sistem mencapai suhu nol (suhu Kelvin). Hukum tersebut telah menyatakan bahwa entropi benda dengan struktur kristal yang sempurna sama sekali nol.

Baca Juga :

Demikianlah pembahasan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Pengertian Termodinamika. Semoga ulasan ini, dapat berguna dan bermanfaat bagi Anda semuanya.