Pengertian Termometer

Posted on

Pengertian Termometer – Alat ukur untuk mengukur suhu atau suhu atau perubahan suhu. Termometer istilah berasal dari kata Latin termos, yang berarti panas, dan meter, yang berarti mengukur.

Termometer ini digunakan untuk mengukur suhu ruangan. Faktanya, termometer ini mirip dengan termometer lainnya, dengan ukuran berbeda dari timbangan lainnya. Skala termometer berkisar dari -50 °C hingga 50 °C.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menyampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Pengertian Termometer. Untuk ulasan selengkapnya, yuukk… Simak sebagai berikut.

Apa itu Termometer ?

Pengertian Termometer adalah alat sebagai mengukur dalam suatu suhu atau alat untuk mengkomunikasikan dalam suatu tingkat dingin atau kehangatan suatu benda.

Alat tersebut dapat menggunakan termometri kimia, yang mengubah sifat-sifat zat yang disebabkan oleh susu yang terbuat dari zat-zat ini. Cairan termometrik adalah zat yang mengalami perubahan fisik seperti alkohol dan merkuri saat dipanaskan atau didinginkan.

Pengertian-Termometer

Memahami termometer adalah alat ukur untuk mengukur suhu atau suhu atau perubahan suhu. Termometer istilah berasal dari kata Latin termos, yang berarti panas, dan meter, yang berarti mengukur.

Macam-Macam Termometer

Adapun berbagai macam-macam dalam alat termometer ini, diantaranya ialah sebagai berikut:

1. Termokopel

Dalam elektronik, termokopel adalah sensor suhu yang biasanya digunakan untuk mengubah perbedaan suhu pada benda menjadi perubahan listrik (tegangan).

Baca Juga :  Pengertian Mekanisme

Termokopel sederhana dapat dipasang dan bahkan mengukur suhu tinggi dengan batas kesalahan kurang dari 1 ° C menggunakan tipe konektor standar yang sama.

2. Termometer Galileo

Termometer Galileo (atau termometer Galilea), dinamai sesuai dengan fisikawan Italia Galileo Galilei, adalah termometer yang terbuat dari kaca silindris yang belum dibuka, diisi dengan cairan bening dan beberapa benda yang densitasnya naik atau turun ketika suhu berubah.

3. Termometer Inframerah

Termometer inframerah menawarkan kemungkinan merekam suhu secara optikal. Selama objek diamati, energi radiasi inframerah diukur dan suhu diberikan. Mereka memberikan metode untuk mengukur suhu dengan cepat dan akurat dengan objek dari jauh.

Dan untuk tidak bersentuhan dalam situasi ideal di mana objek bergerak dengan cepat, berada di lingkungan yang sangat berbahaya, sangat panas atau harus menghindari kontaminasi objek (misalnya makanan, obat-obatan, peralatan medis, produk atau tes, dan lain-lain).

Contoh-Termometer

4. Termistor

Termistor (thermistor) merupakan suatu perangkat elektronik atau komponen atau sensor untuk mengukur suhu. Prinsip dasar termistor adalah mengubah nilai resistansi (atau ganjalan atau nilai atau resistansi).

Ketika dalam suatu suhu atau suhu termistor Indonesia berubah. Termistor ini merupakan kombinasi dari kata thermo (suhu) dan tahanan (pengukur resistor).

5. Termometer Alkohol

Termometer alkohol adalah termometer yang menggunakan vin sebagai media pengukur. Ini adalah alternatif untuk termometer dengan tujuan yang sama. Tapi itu tidak sama dengan merkuri dalam termometer gelas.

Kandungan termometer alkohol tidak beracun dan cepat menguap. Cairan tersebut mengandung campuran nitrogen dan uap dari cairan. Volume meningkat dengan meningkatnya suhu.

6. Termometer Klinis

Termometer ini digunakan khusus untuk mendiagnosis penyakit dan biasanya diisi dengan merkuri atau alkohol. Termometer ini memiliki kurva sempit di atas wadah di mana suhu ditampilkan setelah pengukuran tidak berubah setelah termometer dikeluarkan dari tubuh pasien. Skala dalam termometer ini berkisar dari 35 °C hingga 42 °C.

Baca Juga :  Gelombang Elektromagnetik

7. Termometer Bimetal Mekanik

Termometer bimetal mekanis adalah termometer yang terbuat dari dua bagian logam, koefisien ekspansi yang berbeda digabungkan (diiris) menjadi 1. Kata bimetal sendiri memiliki dua makna yang ditandai ketika kata material berarti logam, jadi bimetal berarti “dua logam”.

8. Termometer Laboratorium

Termometer ini menggunakan merkuri atau alkohol. Ketika cairan menjadi panas, merkuri atau alkohol meningkat dengan pengendapan. Oleh karena itu, termometer peka suhu, ukuran tabung kecil (tabung kapiler) dan dinding termometer peka suhu (reservoir) harus tipis dan terbuat dari bahan konduktor.

9. Termometer Digital

Karena perkembangan teknologi, termometer digital telah dikembangkan, mirip dengan termometer lainnya, yang merupakan perpanjangan.

Termometer digital menggunakan logam sebagai sensor suhu, yang kemudian meningkat dan terisi. Mereka dapat ditafsirkan oleh sirkuit elektronik dan ditampilkan dalam bentuk angka yang dapat dibaca secara langsung.

10. Termometer Ruangan

Termometer ini digunakan untuk mengukur suhu ruangan. Faktanya, termometer ini mirip dengan termometer lainnya, dengan ukuran berbeda dari timbangan lainnya. Skala termometer berkisar dari -50 °C hingga 50 °C.

Bagian-Bagian Termometer

Adapun berbagai bagian dalam termometer ini, diantaranya ialah sebagai berikut:

a. Pipa Kaca

Kaca atau tabung kapiler adalah tabung sempit yang mengandung bahan cair seperti merkuri atau alkohol. Fungsi pipi adalah menjadi tempat cairan berkembang. Ketika cairan naik, itu naik di atas tabung kapiler. Saat suhu mulai turun, cairan menurun dan menurun.

b. Tabung Gelas

Tabung gelas merupakan suatu badan termometer dengan isi komponen utama yakni misalnya tabung skala dan pipa.

c. Skala

Skala adalah bagian dari termometer dalam bentuk garis dengan angka. Fungsi bagian ini adalah untuk menunjukkan derajat Celcius suatu objek. Semakin besar angka pada skala, semakin tinggi suhu objek.

Baca Juga :  Definisi Gelombang

d. Lekukan

Memancing biasanya dilakukan pada tubuh termometer berdiameter kolom. Bagian ini adalah sumber, sehingga cairan yang diperluas tidak mudah ditarik. Sebelum menggunakan termometer, pengguna harus mengocoknya terlebih dahulu sehingga merkuri berhenti pada posisi semula.

e. Zat Cair Pengisi Thermometer

Termometer level cairan adalah bagian terpenting karena mereka bertindak sebagai komponen untuk menampilkan suhu suatu objek. Saat panas Cairan atau merkuri akan terkejut. Sebaliknya, zat diatur ketika benda rendah atau dingin.

f. Tandon

Reservoir atau tandon ialah suatu termometer terendah. Bagian ini berfungsi sebagai titik kontak antara objek yang perlu diukur dengan termometer.

Jika ada kontak antara reservoir dan objek, panas ditransfer dengan konduksi. Suhu reservoir berubah karena suhu objek, dan cairan dalam tabung kapiler mengembang atau menyusut tergantung pada suhu objek.

Baca Juga :

Demikianlah pembahasan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Pengertian Termometer. Semoga ulasan ini, dapat berguna dan bermanfaat bagi Anda semuanya.