Pengertian Uang

Posted on

GuruAkuntansi.co.id Kali ini akan membahas tentang pengertian uang, mengenal sejarahnya beserta fungsi, nilai, jenis dan syarat untuk dapat disebut sebagai uang. Berikut penjelasannya…

Pengertian Uang

Beberapa ahli telah memberikan pendapat mereka terkait dengan definisi uang. Berikut beberapa definisi uang menurut para ahli.

Menurut Albert Gailort Hart

Uang adalah kekayaan seseorang di mana pemilik dapat menggunakannya untuk membayar hutang secara langsung tanpa penundaan.

Menurut R. S. Sayers

Uang adalah sesuatu yang biasanya diterima oleh seseorang sebagai pembayaran tagihan ketika membayar suatu barang atau jasa.

Menurut A. C. Pigou

Uang adalah sesuatu yang biasanya digunakan sebagai alat untuk bertukar barang.

Menurut Rollin G. Thomas

Dia berpendapat bahwa uang adalah sesuatu yang siap dan biasanya diterima oleh masyarakat dan digunakan untuk membayar tagihan untuk mendapatkan barang atau jasa tertentu.

Berdasarkan beberapa definisi dari beberapa ahli, maka dapat disimpulkan bahwa uang adalah alat transaksi dengan nilai-nilai tertentu yang akan ditukar dengan barang atau jasa.

Jadi untuk mendapatkan barang yang dia inginkan seseorang harus menyediakan uang untuk menukar barang tersebut.

Sejarah Uang

pengertian uang

Uang tidak datang tiba-tiba, tetapi uang ini muncul karena ada alasan tertentu di baliknya. Jika sekarang orang menggunakan uang sebagai alat transaksi, di masa lalu itu tidak terjadi.

Baca Juga :  Pengertian Insentif

Pada zaman kuno orang melakukan transaksi dengan barter. Barter adalah transaksi yang menukar barang untuk mendapatkan barang lain.

Pertukaran barang akan terjadi ketika orang dengan orang lain membutuhkan barang-barang tertentu yang pada saat itu benar-benar mereka butuhkan.

Jika mereka tidak membutuhkan barang tersebut, seseorang juga tidak menukar barang mereka. Seiring dengan perkembangan zaman,

orang mulai menemukan kesulitan dengan transaksi seperti ini, Berikut adalah beberapa kesulitan yang terjadi pada masa itu.

  • Orang tidak dapat menentukan nilai barang yang akan ditukar.
  • Terkadang seseorang mengalami kesulitan menemukan seseorang yang memiliki barang yang mereka butuhkan dan menukarnya.

Inilah awal mula orang mulai mencari alternatif yang dapat digunakan untuk mengatasi beberapa kesulitan di atas. Mereka mulai berpikir untuk menetapkan objek yang dapat digunakan dan memiliki nilai tertentu.

Benda yang populer dengan banyak orang, tidak mudah rusak, dan mudah dibawa kemana-mana. Akhirnya pada saat itu orang memilih menggunakan logam (emas dan perak) sebagai alat transaksi.

Pada awalnya tidak ada nilai khusus pada logam, nilainya hanya dihitung dari penyatuan potongan logam. Tidak ada nilai pasti yang dicetak pada gam.

Semakin lama logam semakin langka, sehingga orang mulai mencari alternatif lagi. Pada saat ini uang kertas mulai menjadi alternatif untuk mengatasinya.

Nilai uang kertas ini ditentukan tergantung pada angka yang tercantum dalam mata uang.

Seiring perkembangan era uang kertas mulai diatur oleh pejabat pemerintah suatu negara. Pejabat pemerintah inilah yang akan menghasilkan dan mencetak uang yang akan digunakan oleh masyarakat.

Jika kita melihat situasi saat ini, Bank Indonesia (BI) adalah lembaga pemerintah yang memiliki hak untuk mencetak uang untuk kebutuhan publik.

Fungsi Uang

Sebagaimana dijelaskan di atas, fungsi uang sebagai perantara untuk pertukaran barang dengan barang, menghindari sistem barter yang memiliki banyak kendala,

sehingga transaksi perdagangan diharapkan menjadi lebih mudah. Namun, secara lebih rinci dapat dibagi menjadi dua. Yakni fungsi asli dan fungsi turunan.

Baca Juga :  Rumus Menghitung HPP (Harga Pokok Produksi)

Fungsi asli dibagi menjadi tiga:

  1. Uang berfungsi sebagai media pertukaran atau media pertukaran yang dapat memfasilitasi pertukaran
  2. Uang juga berfungsi sebagai unit akun: Menunjukkan nilai barang/jasa (indikator harga), dan sebagai unit perhitungan yang memfasilitasi pertukaran.
  3. Selain itu, uang berfungsi sebagai penyimpan nilai.

Fungsi turunan dibagi menjadi:

  • Uang sebagai instrumen pembayaran yang sah.
  • Uang sebagai alat pembayaran hutang.
  • Uang sebagai penimbun kekayaan.
  • Uang sebagai sarana mentransfer kekayaan.
  • Uang sebagai pendorong kegiatan ekonomi

Nilai Uang

Jika dilihat dari nilainya uang dibagi menjadi 2, yaitu nilai uang berdasarkan ukurannya dan nilai uang berdasarkan asalnya.

  1. Berdasarkan ukurannya, nilai uang juga masih dibedakan menjadi 2, yaitu nilai nominal (nilai yang dinyatakan dalam mata uang) dan nilai intrinsik (nilai uang berdasarkan bahan yang dibuat).
  2. Berdasarkan asalnya, nilai uang juga dibagi menjadi 2, yaitu uang eksternal (nilai uang berdasarkan perbandingan dengan nilai uang negara lain/kurs) dan internal (nilai uang dilihat dari kemampuan untuk mendapatkan barang).

Jenis Uang

Berdasarkan jenisnya, uang dibagi menjadi dua. Yaitu mata uang dan giral.

  • Mata uang adalah instrumen pembayaran yang sah dan harus digunakan oleh masyarakat dalam melakukan transaksi jual beli (common money).
  • Uang Giral adalah uang yang dimiliki oleh masyarakat dalam bentuk setoran (deposito) yang dapat ditarik sesuai kebutuhan, misalnya cek.

Uang Sesuai Dengan Bahan Pembuatannya

1. Uang Logam

Apakah uang terbuat dari logam. Dipilih menggunakan logam karena bisa bertahan lama. Pada awal penampilannya dibuat dengan emas atau perak. Semakin tinggi level semakin tinggi kekuatan pertukaran.

Dengan begitu uang seperti ini memiliki tiga nilai: nilai intrinsik, yaitu nilai materi. Nilai nominal, yaitu nilai yang dicetak / terdaftar pada uang.

Nilai tukar, yang merupakan nilai daya tukarnya. Misalnya IDR 500,00 nilai tukar bisa permen, kurs Rp 10.000,00 bisa mendapat sepiring nasi.

Baca Juga :  Pengertian Biaya Standar

2. Uang kertas

Itu adalah uang yang terbuat dari kertas. Jenis uang ini hanya memiliki nilai nominal dan nilai tukar yang tinggi, sedangkan nilai intrinsiknya tidak.

Demikian juga saat ini, koin dibuat dengan logam biasa sehingga nilai intrinsiknya tidak sebanding dengan nilai nominal.

Uang Menurut Nilainya

1. Uang penuh (full bodied money).

Nilai uang dikatakan sebagai uang penuh jika nilai yang dinyatakan pada uang itu nilainya sama dengan bahan yang digunakan.

Dengan kata lain, nilai nominal yang dinyatakan sama dengan nilai intrinsik yang terkandung dalam uang.

2. Uang tanda (Token money)

Uang tanda adalah jika nilai yang dinyatakan pada uang lebih tinggi dari nilai bahan yang digunakan untuk membuatnya.

Dengan kata lain nilai nominal lebih besar dari nilai intrinsik. Misalnya, untuk membuat pemerintah Rp1.000,00 menghabiskan Rp. 750.00.

Syarat-syarat Uang

Suatu benda baru bisa dikatakan atau dijadikan sebagai uang apabila memenuhi syarat-syarat di bawah ini:

  1. Benda itu harus diterima secara umum (acceptability)
  2. Untuk memenuhi kriteria poin 1, benda tersebut harus bernilai tinggi atau setidaknya dijamin oleh pemerintah
  3. Terbuat dari bahan yang bisa tahan lama (durability)
  4. Kualitasnya sama (uniformity)
  5. Jumlahnya dapat memenuhi kebutuhan masyarakat akan uang tersebut
  6. Tidak mudah dipalsukan (scarcity)
  7. Mudah dibawa (portable)
  8. Mudah dibagi tanpa mengurangi nilai (divisibility)
  9. Memiliki cenderung stabil dari waktu ke waktu (stability of value).

Baca Juga :

Demikian pembahasan tentang pengertian uang, mengenal sejarahnya beserta fungsi, nilai, jenis dan syarat-syarat suatu benda untuk dapat disebut / dijadikan sebagai uang. Semoga bermanfaat, dan Terima kasih.