Prasasti Kalasan

Posted on

Prasasti Kalasan – Dokumen atau Piagam yang ditulis dalam bahan yang keras dengan tahan lama. Penemuan prasasti di sejumlah situs arkeologi dengan menandai berakhirnya zaman prasejarah.

Bukti keberadaan zaman prasejarah dari ranah Mataram kuno adalah prasasti Kalasan. Prasasti Kalasan merupakan salah satu prasasti dinasti Sanjaya dari sebuah kerajaan Mataram kuno.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menjelaskan mengenai Prasasti Kalasan, sejarah, penemuan, dan penjelasan lainnya. Untuk ulasan selengkapnya, yuk… Simak sebagai berikut.

Apa itu Prasasti Kalasan ?

Prasasti Kalasan merupakan sebuah prasasti dari dinasti Sanjaya dalam kerajaan Mataram kuno dari 700 Masehi. Saka atau 778 AD.

Prasasti ini yakni dapat mengatakan bahwa raja raja tersebut berhasil untuk meyakinkan dalam Maharaja Tejahpura Panangkarana atau dapat disebut sebagai Kariyana Panangkara.

Prasasti-Kalasan

Atas permintaan keluarga Syailendra, adalah mustika keluarga Sailendra (Sailendra Wamsatilaka) sebagai membangun sebuah bangunan suci untuk Dewi Tara dan sebuah biara untuk para imam, dan hadiah dari desa Kalasan sebagai Sangha (komunitas monastik dalam agama Buddha). Dalam sebuah bangunan suci yang dimaksud tersebut ialah Kuil Kalasan.

Dalam sebuah peristiwa dapat berlabuh di sebuah prasasti yang disaksikan dengan para pejabat kerajaan seperti Tawan, Pangkur, dan Thrip. Dalam sebuah bangunan suci dewi Tārā sekarang disebut Kuil Kalasan.

Karena itu, kita dapat tahu bahwa nama lama candi Kalasan adalah Tarabhavanam. Mungkin dalam sebuah nama Kalasan berasal dari relief Kalasa (pot besar) yang melekat pada footwall terhadap candi.

Siddhamatrka (ranāgarī) atau Siddham dalam bahasa Sanskerta: (“sempurna”, “tuan”) merupakan sebuah nama lain untuk naskah Nagari. Naskah Nāgarī aslinya berasal dari India utara. Nāgarī merupakan sebuah bentuk perempuan dari kata Sansekerta “nāgara”, yang berarti “kota”.

Nāgarī merupakan sebuah bentuk tulisan yang dapat diturunkan dari sebuah kitab suci Brahmi ke kitab suci Gupta dari abad ke-3 SM. Tulisan-tulisan Nāgarī muncul sekitar abad ke-8 sebagai varian dari bagian timur Gupta, seperti yang dilakukan oleh Sharada, varian barat dari naskah.

Contoh-Prasasti-Kalasan

Di wilayah India, skrip ini telah digunakan dengan cara luas dan disebut untuk alfabet nasional yang dikenal untuk Dewan Kitab Suci. Naskah Nagari kemudian menyebar ke seluruh Asia melalui ajaran agama Buddha dan menulis mantra suci pendek, kadang-kadang dalam teks lengkap.

Baca Juga :  Pengertian Tari Saman

Prasasti tersebut dapat ditemukan di sebelah timur Kuil Kalasan atau tepatnya di dalam sebuah dusun Kalibening, di wilayah desa Tirtomartani, kabupaten Kalasan, Kabupaten Sleman, di provinsi Yogyakarta, dan sekarang menjadi sebuah koleksi Museum Nasional di wilayah Jakarta.

Tulisan tersebut dapat menunjukkan bahwa guru keluarga Raja (Sailendrawangsatilaka) Maharaja Dyah Pancapana Kariyana Panangkarana untuk membangun dalam sebuah bangunan suci sebagai Dewi Tara (Kuil Kalasan) dan suatu biara bagi para imam (kuil Sari) di keluarga Sailendra untuk dipindahkan. Kemudian Panangkarana memberikan sangha desa, yang dapat digunakan sebagai perdikan sebagai pemeliharaan mereka.

Peninggalan Kerajaan

Berikut merupakan beberapa jejak dalam peninggalan sebuah Kerajaan Mataram Kuno, diantaranya ialah sebagai berikut:

  • Prasasti Canggal (732 AD)
  • Prasasti Anjuk Ladang
  • Prasasti Kelurak (782 AD)
  • Prasasti Ligor (775 AD)
  • Prasasti Sojomerto (792 AD)
  • Prasasti Mantyasih (907 AD)
  • Prasasti Nalanda (860 AD)
  • Prasasti Kayumwunan atau Prasasti Karangtengah (842 AD)

Dokumen atau Piagam yang ditulis dalam bahan yang keras dengan tahan lama. Sebuah prasasti dari dinasti Sanjaya dalam kerajaan Mataram kuno dari 700 Masehi. Saka atau 778 AD.

Baca Juga :

Demikian pembahasan yang telah kami sampaikan secara jelas dan lengkap yakni mengenai Prasasti Kalasan. Semoga ulasan ini dapat berguna dan bermanfaat bagi Anda semua.