Sejarah Ka’bah

Posted on

Sejarah Ka’bah – Sebuah bangunan megah penuh hubungan dengan agama dan sejarah peradaban yang kental di bagian Timur Tengah yakni bangunan Ka’bah.

Bangunan ini lebih ramai dengan para pengunjung dari pada bangunan lain yang merupakan bagian dari 7 keajaiban dunia. Namun keberadaan tiga bangunan bersejarah ini sama-sama diwarnai oleh sejarah Islam, sebuah agama dengan pengikut besar di dunia.

Pasti kalian mengenal dengan istilah Ka’bah bukan? Yaa.. Ka’bah ialah arah kiblat untuk melakukan sebuah ibadah. Dibalik berdirinya ka’bah yang selalu ramai, terdapat sejarah dalam ka’bah ini.

Dalam pembahasan kali ini, akan membahas mengenai sejarah ka’bah serta penjelasan mengenai ka’bah. Yuukk… Simak ulasan nya sebagai berikut.

Sejarah dan Bentuk Ka’bah

sejarah ka'bah

Ka’bah adalah tempat perlindungan di zaman pra-Islam. Umat ​​Muslim percaya bahwa Ibrahim — dikenal sebagai Ibrahim dalam tradisi Islam — dan putranya, Ismail, membangun Ka’bah. Menurut tradisi, bangunan ini awalnya berupa struktur persegi panjang tanpa atap yang sederhana.

Suku Quraisy, yang memerintah Mekah, membangun kembali Ka’bah pra-Islam di c. 608 M dengan rangkaian pasangan bata dan kayu yang bergantian. Sebuah pintu dinaikkan di atas permukaan tanah untuk melindungi kuil dari penyusup dan air banjir.

Nabi Muhammad diusir dari Mekah pada tahun 620 M ke Yathrib, yang sekarang dikenal sebagai Madinah. Sekembalinya ke Mekah pada 629/30 M, kuil tersebut menjadi titik fokus untuk ibadah dan ziarah Muslim. Ka’bah pra-Islam menyimpan Batu Hitam dan patung dewa pagan.

Muhammad SAW dilaporkan membersihkan Ka’bah dari berhala saat kemenangannya kembali ke Mekah, mengembalikan tempat suci ke monoteisme Ibrahim. Batu Hitam diyakini telah diberikan kepada Ibrahim oleh malaikat Jibril dan dihormati oleh umat Islam.

Baca Juga :  Pengertian Perusahaan Jasa

Nabi Muhammad melakukan ziarah terakhir pada tahun 632 M, tahun kematiannya, dan dengan demikian menetapkan ritus ziarah.

Modifikasi

Ka’bah telah dimodifikasi secara ekstensif sepanjang sejarahnya. Wilayah di sekitar Ka’bah diperluas untuk menampung semakin banyak peziarah oleh khalifah kedua, ‘Umar, yang memerintah 634-44 Masehi. Khalifah ‘Utsman, yang memerintah 644-56 M, membangun barisan tiang di sekitar alun-alun terbuka tempat Ka’bah berdiri dan memasukkan monumen penting lainnya ke dalam tempat suci.

Selama perang saudara antara khalifah Abd al-Malik dan Ibn Zubayr, yang menguasai Mekah, Ka’bah dibakar pada tahun 683 M. Kabarnya, Hajar Aswad pecah menjadi tiga bagian dan Ibn Zubayr menyusunnya kembali dengan perak.

Beliau membangun kembali Ka’bah di kayu dan batu, mengikuti dimensi asli Ibrahim dan juga mengaspal ruang di sekitar Ka’bah. Setelah mendapatkan kembali kendali atas Mekah, Abd al-Malik memulihkan bagian dari bangunan yang diduga dirancang oleh Nabi Muhammad SAW.

Tak satu pun dari renovasi ini dapat dikonfirmasi melalui studi tentang bangunan atau bukti arkeologi; perubahan ini hanya diuraikan dalam sumber-sumber sastra selanjutnya.

Kabarnya di bawah kepemimpinan Khalifah Umayyah al-Walid, yang memerintah tahun 705-15 M, masjid yang membungkus Ka’bah ini dihiasi dengan mosaik seperti yang ada di Kubah Batu dan Masjid Agung Damaskus. Pada abad ketujuh, Ka’bah ditutupi dengan kiswa, kain hitam yang diganti setiap tahun selama haji.

Di bawah Khalifah Abbasiyah awal, yang memerintah dari 750-1250 M, masjid di sekitar Ka’bah diperluas dan dimodifikasi beberapa kali. Menurut penulis perjalanan, seperti Ibn Jubayr yang melihat Ka’bah pada 1183 M, ia mempertahankan bentuk Abbasiyah abad kedelapan selama beberapa abad.

Dari 1269-1517 M, Mamluk di Mesir menguasai Hijaz, dataran tinggi di bagian barat Arab tempat Mekah berada. Sultan Qaitbay, yang memerintah 1468-96 M, membangun madrasah — sekolah agama — di salah satu sisi masjid.

Baca Juga :  Masa Penjajahan Portugis

Di bawah sultan Utsmaniyah, Süleyman I, yang memerintah 1520-1566 M, dan Selim II, yang memerintah 1566-74 M, kompleks ini direnovasi besar-besaran. Pada 1631 M, Ka’bah dan masjid di sekitarnya dibangun kembali seluruhnya setelah banjir meluluhlantahkan mereka pada tahun sebelumnya.

Masjid ini, yang ada saat ini, terdiri dari ruang terbuka besar dengan tiang-tiang di empat sisinya dan dengan tujuh menara, jumlah masjid terbesar di dunia. Di tengah alun-alun besar ini terdapat Ka’bah, serta banyak bangunan suci dan monumen lainnya.

Modifikasi besar terakhir dilakukan pada tahun 1950-an oleh pemerintah Arab Saudi untuk mengakomodasi semakin banyak jemaah haji yang datang. Saat ini masjid mencakup hampir 40 hektar.

Ka’bah hari ini

Saat ini, Ka’bah adalah struktur kubus, tidak seperti hampir semua bangunan keagamaan lainnya. Tingginya lima belas meter dan sepuluh setengah meter di setiap sisi; sudutnya kira-kira sejajar dengan arah mata angin. Pintu Ka’bah sekarang terbuat dari emas murni; ditambahkan pada tahun 1982.

Kiswa — kain besar yang menutupi Ka’bah — dulunya dikirim dari Mesir dengan karavan haji tetapi sekarang dibuat di Arab Saudi. Sampai munculnya transportasi modern, semua peziarah melakukan haji yang seringkali berbahaya, atau ziarah, ke Mekah dengan karavan besar melintasi gurun, berangkat dari Damaskus, Kairo, dan kota-kota besar lainnya di Arab, Yaman, atau Irak.

Banyaknya perubahan pada Ka’bah dan masjid terkait berfungsi sebagai pengingat yang baik tentang seberapa sering bangunan, bahkan yang suci, direnovasi dan direnovasi baik karena kerusakan atau perubahan kebutuhan masyarakat.