Sejarah Revolusi Perancis

Posted on

Sejarah Revolusi Perancis – Revolusi Perancis ialah salah satu tragedi paling penting di dunia dan dalam sejarah dunia. Itu adalah peristiwa penting yang menyebabkan dampak ilmiah dari hubungan internasional, yakni Revolusi Perancis.

Waktu dalam suatu kegagalan sosial dan politik radikal di wilayah Perancis yang mempunyai suatu dampak yang begitu mendalam pada sejarah Prancis.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menjelaskan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Sejarah Revolusi Perancis. Untuk ulasan selengkapnya, yuukk… Simak sebagai berikut.

Apa itu Revolusi Perancis ?

Pengertian Revolusi Perancis ialah adanya suatu masa kekacauan sosial dan politik radikal di Perancis yang memiliki dampak mendalam pada sejarah Prancis dan lebih umum pada Eropa dengan cara keseluruhan.

Monarki absolut yang memerintah Prancis selama berabad-abad jatuh dalam tiga tahun. Masyarakat Prancis mengalami transformasi sosiopolitik epik feodalisme, aristokrasi dan monarki, yang diluncurkan dengan kelompok-kelompok politik sayap kiri radikal, oleh massa di jalanan dan dengan komunitas petani pedesaan.

Sejarah-Revolusi-Perancis

Gagasan lama yang terkait dengan tradisi dan hierarki monarki, aristokrasi dan Gereja Katolik tiba-tiba dibatalkan dan digantikan oleh prinsip-prinsip baru. Kebebasan, legalitas mereka, persaudaraan mereka (kesetaraan, kebebasan, dan persaudaraan).

Ketakutan akan kejatuhan monarki lain di Eropa yang ingin mengembalikan tradisi monarki lama untuk mencegah pemberontakan rakyat. Oposisi antara pendukung dan penentang revolusi berlanjut yakni selama dua abad berikutnya.

Sebelum Terjadinya Revolusi Perancis

Publik tahu adanya suatu kemiringan sistem monarki absolut, krisis keuangan, dan bahkan kebangkrutan. Karena pengeluaran negara itu jauh lebih rendah daripada pendapatannya, itu telah menyebabkan pemberontakan satu-ke-satu.

Baca Juga :  Sejarah Himpunan

Di jantung krisis adalah partisipasi Prancis dalam Perang Tujuh Tahun dan Perang Kemerdekaan Amerika. Pada masa pemerintahan Raja Louis XVI. Menteri Keuangan Prancis saat itu, Turgot, ditangkap. Diberhentikan pada Mei 1776 karena gagal memenuhi kepentingan keuangan Prancis untuk membekukan krisis keuangan Prancis.

Satu tahun setelah pindah. Jacques Necker, yang memiliki penunjukan nasional asing sebagai bendahara negara, adalah informal karena mereka juga Protestan lainnya.

Penyebab Revolusi Perancis

Penyebab khusus Revolusi Prancis adalah krisis keuangan yang melanda Prancis. Krisis ini disebabkan oleh gaya hidup Raja Louis XVI. Dan memicu adiknya Maria Antoinette, yang membiayai negara.

Revolusi-Perancis

Karena sikap ini, Ratu Mary Antoinette dikenal sebagai Nyonya Pencemaran Nama Baik. Selain itu, krisis keuangan juga terjadi karena pada masa pemerintahan Raja Louis XVI. Utang Raja Louis XIV dan Louis XV Ahli waris yang membuat hutang.

Satu-satunya cara yakni sebagai menyelesaikan krisis terhadap keuangan adalah mengumpulkan pajak dari kaum bangsawan, tetapi aristokrasi menolak, dan itu menentukan orang yang memiliki hak untuk menentukan juru mudi.

Akhirnya, raja meminta seorang Dewan Perwakilan Rakyat (Generaux estate) untuk menyelesaikan krisis keuangan. Faktanya, Real Generaux tidak dapat menyelesaikan masalah keuangan negara. Ini karena, dalam arti tertentu, ada konflik antara masing-masing kelompok yang semuanya berbicara untuk kepentingan yang lain.

Faktor – Faktor Revolusi

Terdapat berbagai faktor dalam revolusi, diantaranya ialah sebagai berikut:

a. Sistem Pemerintahan

Sistem monarki monarki di bawah Raja Louis membuat raja merasa lebih baik daripada semua orang. Tidak sepenuhnya layak mendapatkan kehidupan di Raja Louis XVI, yang dikenal sebagai gaya hidup dan wanita, sehingga mereka selalu khawatir dan curiga terhadap Raja Louis XVI.

Baca Juga :  Sejarah Ki Hajar Dewantara

b. Keadaan Ekonomi dan Kesewenang-Wenangan Raja

Mereka yang tidak tahu bahwa gaya hidup mewah dan cermin di lingkungan kerajaan tidak memerlukan sumber daya dan penghasilan besar. Untuk menanggung semuanya, dalam pengeluaran pemerintah akan dihabiskan untuk mengumpulkan pajak atau membayar upeti kepada orang banyak.

Di sisi lain, mereka semua mengikuti pilar kekuatan penguasa Prancis yang mengalami krisis dan kurangnya kebutuhan hidup sehari-hari, khususnya sistem pajak yang diterapkan oleh Raja Louis XVI sangat buruk untuk pengembangan dan pertumbuhan ekonomi Komunitas.

c. Kehidupan Sosial

Pada masa pemerintahan Raja Louis XVI. Sedang kehidupan sosial masyarakat terbagi menjadi beberapa lapisan atau kelompok, yaitu kelompok aristokrat, ulama gerejawi dan masyarakat awam.

Kelas atas termasuk raja dan pejabat kerajaan, yang memiliki hak istimewa dibandingkan dengan kelompok lain. Pajak royalti kelompok, dan bahkan lebih baik memungut pajak atau pajak dari orang biasa.

Baca Juga :

Demikian pembasahan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Sejarah Revolusi Perancis. Untuk ulasan selengkapnya, yuukk… Simak sebagai berikut.