Jurusan Teknik Industri

Posted on

GuruAkuntansi.co.id – Teknik industri berfokus pada peningkatan cara perusahaan menerapkan proses kerja dan pembuatan produk.  Karena pengetahuan dan keterampilan teknis mereka dapat diterapkan di berbagai industri, insinyur industri dapat menemukan pekerjaan tingkat awal dan beralih pekerjaan dengan relatif mudah.

Mengapa Kuliah di Jurusan Teknik Industri?

Insinyur industri adalah pemecah masalah yang menggunakan keterampilan berpikir kritis dan pengetahuan mereka tentang teknologi manufaktur untuk memperkuat efisiensi organisasi. 

Karena pekerjaan mereka biasanya mengharuskan mereka untuk mengawasi seluruh peralatan produksi perusahaan, insinyur industri harus memiliki perspektif sistem yang luas dan pemahaman mendalam tentang langkah-langkah individu dalam siklus hidup proyek.

Untuk memajukan karir mereka di bidang teknik industri, para profesional harus menguasai komunikasi antarpribadi dan keterampilan resolusi konflik sehingga mereka dapat merekrut, mengoordinasikan, dan memotivasi tim dan rekan kerja mereka untuk memenuhi tujuan proyek. 

Kemampuan untuk membina hubungan profesional yang produktif juga berperan ketika manajer teknik perlu bernegosiasi dengan pihak luar seperti pemasok dan pengangkut.

Keterampilan yang Diperoleh Dengan Gelar Teknik Industri

Jurusan Teknik Industri

Insinyur industri membutuhkan keahlian yang beragam, termasuk kombinasi unik dari pengetahuan teoritis dan praktis, untuk meningkatkan efisiensi dalam proses produksi. 

Misalnya, mereka harus menganalisis rantai pasokan dan aliran proses lainnya, berunding dengan klien dan pelanggan untuk mempelajari lebih lanjut tentang kebutuhan dan spesifikasi mereka, dan mendidik pekerja tentang kebijakan atau teknologi baru.

Selain membutuhkan mata kuliah ekstensif dalam matematika dan administrasi bisnis, program teknik industri sering menyediakan magang atau kesempatan belajar berbasis kerja lainnya untuk mengembangkan keterampilan praktis.

1. Berpikir Kritis

 Insinyur industri memecahkan masalah yang berkaitan dengan pemborosan dan inefisiensi.  Misalnya, mereka dapat mendesain ulang tata letak jalur perakitan untuk memungkinkan produksi yang lebih cepat atau lebih aman. 

Baca Juga :  Kode Alam Burung Cabai 2D 3D 4D Nomor Keluaran Tafsir Shio Burung

Untuk melakukannya, mereka perlu mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan berbagai sistem dan proses, serta memprediksi bagaimana perubahan dalam satu program dapat memengaruhi program lainnya. 

Mereka harus menghasilkan solusi alternatif, mengevaluasi pendekatan baru tersebut, dan menyempurnakan pekerjaan mereka melalui proses berulang.

2. Matematika

 Untuk menganalisis dan merancang sistem industri, insinyur membutuhkan pemahaman yang kuat tentang kalkulus, trigonometri, statistik, dan mata pelajaran matematika tingkat lanjut lainnya. 

Sementara program teknik industri sering kali memasukkan kursus di bidang-bidang seperti analisis kuantitatif dan kualitatif, calon insinyur harus mempertimbangkan untuk mengambil beberapa kursus matematika dan fisika selama sekolah menengah.

3. Kemampuan Interpesonal

 Insinyur industri harus bekerja sama secara erat dengan pelanggan, pekerja, manajemen, kolega, dan sesama pakar. 

Membangun hubungan kerja ini membutuhkan keterampilan interpersonal yang kuat, yang dapat diasah oleh mahasiswa teknik dengan berpartisipasi dalam diskusi dan kerja kelompok dengan teman sekelas mereka, magang dengan perusahaan manufaktur atau perusahaan konsultan, dan wawancara informasional dengan insinyur dan ilmuwan profesional.

4. Komunikasi

 Setelah mengembangkan sistem atau pendekatan baru, insinyur harus tahu bagaimana menjelaskan instruksi mereka dengan jelas dan ringkas kepada pekerja yang bertanggung jawab langsung untuk produksi. 

Mereka juga harus mampu mengembangkan dokumentasi tertulis dari pekerjaan mereka yang dapat dirujuk oleh teknisi lain di masa mendatang.

5. Riset dan Analisis

 Insinyur menggunakan keterampilan analitis untuk menentukan cara terbaik mengalokasikan sumber daya seperti waktu, uang, dan bahan mentah. 

Mereka juga harus tahu bagaimana mengidentifikasi dan membaca penelitian yang relevan untuk mendapatkan informasi terbaru tentang tren dan perkembangan baru di bidang mereka. 

Banyak program pascasarjana teknik industri memerlukan banyak kelas dalam desain penelitian dan analisis data.

Jalur Karir Teknik Industri

Jalur Karir Teknik Industri

 Banyak program teknik industri menawarkan konsentrasi yang dapat mengarah ke jalur karier tertentu.  Bagian berikut mencakup lima konsentrasi umum dan pekerjaan yang dapat dikejar oleh lulusan.

1. Analisis dan Ilmu Data

 Untuk mempersiapkan karir dalam bisnis, Industri, dan disiplin ilmu lainnya, siswa yang mengambil jurusan analitik dan ilmu data sering mengambil kursus di berbagai bidang seperti input dan manipulasi data, kalkulus multivariabel, dan pembelajaran mesin.  Banyak siswa ilmu data juga melanjutkan pendidikan mereka di tingkat master atau doktor.

Baca Juga :  Kode Alam Cumi Cumi Angka Jitu 2D 3D 4D Erek Erek Tafsir Primbon

2. Ekonomi dan Sistem Keuangan

 Beberapa insinyur fokus pada administrasi bisnis daripada proses industri.  Siswa yang mempersiapkan karir ini mengeksplorasi topik seperti koordinasi dan persaingan, penggunaan harga untuk mempengaruhi permintaan, dan analisis titik impas.

3. Operasi Pencarian

 Riset operasi mengacu pada penggunaan metode analitik untuk membuat keputusan bisnis yang lebih baik.  Setelah lulus, mahasiswa riset operasi dapat bekerja sebagai insinyur, ahli logistik, dan analis manajemen.

4. Kualitas dan Statistik

 Mahasiswa yang berspesialisasi dalam bidang ini dapat berfungsi sebagai analis keselamatan pasien untuk jaringan rumah sakit.  Kelas umum mencakup mata pelajaran seperti perkiraan, regresi, dan statistik inferensial.

5. Rekayasa Rantai Pasokan

 Insinyur rantai pasokan mendukung pengiriman barang yang efisien dari pemasok ke konsumen.  Peserta didik yang berharap untuk bekerja di bidang ini sering mempelajari mata pelajaran seperti perencanaan dan penjadwalan, tata letak fasilitas, pengendalian inventaris, dan dinamika sistem.

Gelar Sarjana Teknik Industri

Program sarjana di bidang teknik industri mensintesis konsep dan keterampilan dalam matematika, bisnis, dan ilmu fisik.  Siswa belajar bagaimana menerapkan prinsip multidisiplin untuk meningkatkan sistem material, manusia, energi, dan informasi yang terintegrasi.

Program-program ini membutuhkan sekitar 120 sks, dan dapat ditempuh dalam waktu sekitar empat tahun.  Mata kuliah utama sering kali mencakup topik seperti probabilitas dengan aplikasi, ekonomi teknik, mekanika dan fisika termal, serta analisis dan desain simulasi. 

Bergantung pada kampusnya, mahasiswa mungkin dapat mengejar konsentrasi di bidang seperti riset operasi, teknik kualitas, atau sistem ekonomi dan keuangan.

Prospek Kerja Jurusan Teknik Industri

Prospek Kerja Jurusan Teknik Industri

Berikut adalah prospek kerja atau profesi yang biasanya dilakukan oleh lulusan jurusan teknik industri :

1. Insinyur Industri

 Para profesional ini mengurangi biaya dan mengoptimalkan efisiensi dalam proses produksi untuk perusahaan manufaktur, pertahanan nasional, dan perawatan kesehatan. 

Setelah meninjau data produksi, insinyur industri mengembangkan sistem bahan, mesin, energi, informasi, dan orang yang terintegrasi untuk memaksimalkan kualitas produk atau layanan.  Mereka juga membuat program manajemen keuangan yang membuat penganggaran dan analisis biaya tidak memakan waktu.

2. Insinyur Proses

 Para insinyur ini mengawasi proses industri yang melibatkan mesin berkelanjutan yang menggunakan reaksi kimia dan biokimia untuk mengubah bahan mentah menjadi produk akhir. 

Baca Juga :  Pengertian Preferensi Konsumen

Mereka merancang teknologi baru dan memperbarui mesin serta metode produksi yang ada.  Insinyur proses dapat mengejar karir di industri pengolahan farmasi, bioteknologi, petrokimia, dan mineral.

 3. Koordinator Logistik

 Koordinator logistik bekerja dengan pemasok, produksi, penjualan, dan distribusi untuk memastikan bahwa aspek penjadwalan dan komunikasi rantai pasokan berjalan dengan lancar. 

Mereka memastikan bahwa pesanan pembelian dan pengiriman akurat, memperbaiki kesalahan dan membuat pengaturan pengiriman khusus jika diperlukan. 

Bergantung pada peran spesifik mereka, koordinator logistik juga menanggapi pertanyaan pelanggan dan klien.  Gelar sarjana dapat membantu para pekerja ini menonjol dari rekan-rekan mereka.

Insinyur yang ingin berspesialisasi dalam manajemen kualitas, perbaikan proses Six Sigma, atau teknik keandalan harus mempertimbangkan sertifikasi dari Badan Sertifikasi Nasional. 

Atau, insinyur profesional yang tertarik pada faktor psikologis dan manusia yang memengaruhi efisiensi organisasi dapat memperoleh kredensial dari Dewan Sertifikasi di Ergonomi Profesional.

Bidang Industri yang sesuai dengan jurusan Teknik Industri :

1. Manufaktur Produk dan Suku Cadang Dirgantara

 Industri kedirgantaraan memproduksi pesawat terbang, pesawat ruang angkasa, dan satelit untuk keperluan sipil dan militer.  Insinyur dirgantara cenderung bekerja untuk kontraktor pertahanan swasta seperti Boeing atau badan pemerintah seperti NASA.

2. Arsitektur, Teknik, dan Layanan Terkait

 Industri ini mencakup perusahaan yang menyediakan layanan yang berkaitan dengan teknik sipil, konstruksi, lingkungan, mekanik, dan perminyakan.  Industri juga termasuk insinyur yang memberikan layanan langsung kepada publik sebagai konsultan.

3. Manufaktur Suku Cadang Kendaraan Bermotor

 Banyak insinyur industri bekerja di industri otomotif.  Misalnya, mereka mungkin bekerja untuk meningkatkan efisiensi pabrik yang memproduksi bantalan rem.  Mereka juga dapat mengoptimalkan pengembangan perangkat keras komputer yang menggerakkan mobil dan truk otonom.

4. Manufaktur Semikonduktor dan Komponen Elektronik Lainnya

 Semikonduktor ada dalam segala jenis perangkat elektronik, termasuk komputer, peralatan, dan peralatan industri.  Akibatnya, insinyur industri dengan latar belakang profesional atau pendidikan di bidang semikonduktor dan manufaktur komponen elektronik harus menikmati prospek kerja yang kuat.

5. Manufaktur Mesin

Produsen mesin memproduksi peralatan pertanian dan pertambangan, perangkat pemanas dan pendingin, mesin dan turbin, dan berbagai mesin industri komersial dan jasa. 

Baca Tentang Jurusan Lainnya :