Pengertian Tradisi

3 min read

Pengertian Tradisi – Hal-hal yang telah dilakukan sejak lama dan menjadi bagian dari kehidupan sekelompok orang, terutama dari negara, budaya, waktu atau agama yang sama. Yang paling penting tentang tradisi adalah bahwa informasi diturunkan dari generasi ke generasi baik secara tertulis maupun (sering) secara lisan, karena tanpanya tradisi bisa punah.

Definisi tradisi lainnya ialah bahwa adanya dengan segala sesuatu diwarisi atau dipindahkan dari masa lalu ke masa kini atau masa kini. Tradisi dalam arti yang lebih sempit adalah warisan sosial khusus yang hanya mengandaikan kondisi kehidupan masa kini yang masih memiliki hubungan kuat dengan kehidupan saat ini.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menyampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Pengertian Tradisi. Untuk ulasan selengkapnya, yuukk… Simak sebagai berikut.

Apa itu Tradisi ?

Pengertian Tradisi atau disebut sebagai kebiasaan adalah sesuatu yang telah dilakukan sejak lama dan masih merupakan bagian dari kehidupan kelompok masyarakat, seringkali dari negara, waktu, budaya, atau agama yang sama.

Perasaan tradisi lainnya ialah bahwa segala sesuatu diwarisi atau dipindahkan dari masa lalu ke masa kini atau masa kini. Sebenarnya, tradisi adalah warisan sosial khusus yang hanya berurusan dengan kondisi kehidupan saat ini, yang masih sangat terikat dalam kehidupan kita sekarang.

Tradisi dari perspektif adalah hal materi yang mengingatkan kita tentang hubungan kita dengan kehidupan masa lalu kita. Contohnya adalah kuil, kereta emas, reruntuhan kuno, warisan lain yang jelas terkandung dalam tradisi.

Baca Juga :  Pengertian Selat

Fungsi Tradisi

Pengertian-Tradisi

Beberapa fungsi dalam sebuah tradisional tercantum di bawah ini:

  • Adanya penyedia fragmen terhadap warisan sejarah
  • Menyediakan perangkat untuk kehidupan cinta
  • Fungsi tradisi adalah untuk memastikan legitimasi sudut pandang, institusi, kepercayaan, dan aturan. Mereka semua membutuhkan alasan untuk mengikat anggota mereka. Seperti otoritas kerajaan yang diberikan oleh dinasti semua dinasti sebelumnya.
  • Fungsi tradisi sebagai penyedia fragmen peninggalan sejarah telah terbukti bermanfaat. Tradisi seperti ide dan bahan yang dapat digunakan oleh orang-orang membangun masa depan berdasarkan pengalaman masa lalu. Misalnya, ada peran yang perlu dicontohkan, seperti kepemimpinan karismatik, tradisi kepahlawanan, dan sebagainya.
  • Memberikan simbol identitas kolektif
  • Fungsi tradisi adalah untuk melambangkan identitas kolektif yang memperkuat loyalitas primodial kepada bangsa, komunitas, dan kelompok. Seperti tradisi nasional dengan lagu, bendera, ikon, mitologi, dan ritual umum.
  • Sebagai tempat pelarian.
  • Tradisi kedaulatan dan kebebasan masa lalu dapat membantu suatu negara bertahan dari pemerintahan kolonial. Tradisi kehilangan kemerdekaan akan merusak sistem tirani atau kediktatoran yang belum memudar baru-baru ini.
  • Fungsi tradisi ialah sebagai membantu sebagai tempat untuk melepaskan diri dari keluhan, ketidakpuasan dan kekecewaan hidup modern. Semakin banyak tradisi dari masa lalu yang bangga bahwa komunitas itu vital.

Penyebab Perubahan Tradisi

Dalam hal ini, itu yakni telah disebabkan dengan adanya berbagai tradisi dan konflik antara suatu tradisi dan para pesaingnya. Bentrokan ini dapat terjadi antara tradisi orang atau antara budaya yang berbeda atau dalam komunitas tersebut.

Perubahan tradisional dalam metode kuantitatif tercermin dalam jumlah pengikut atau pendukung. Orang-orang dapat mencapai tradisi khusus mereka dan memengaruhi setiap orang di suatu negara, atau bahkan mendorong skala global.

Baca Juga :  Pengertian Biografi

Perubahan tradisional dalam perubahan kualitatif pada tingkat tradisi, ide, simbol dan nilai-nilai tertentu ditambahkan dan yang lainnya dibuang.

Tradisi Masyarakat Adat Indonesia

Contoh-Tradisi

1. Omed-omedan di Bali

Omed-Omedan adalah tradisi pemuda dari Banjar Kaja, Desa Latihan Perpetual di Denpasar, pada kesempatan Malam Tahun Baru. Acara tersebut yakni telah berlangsung sejak abad ke-18 SM.

Kemarahan bukan tradisi berciuman seperti yang terlihat di media sosial, tetapi itu bisa sangat menghibur. Tradisi ini hanya dapat dipraktikkan oleh anggota baru yang menghadiri kuliah sampai mereka menikah. Bagi mereka yang tidak dapat berpartisipasi, partisipasi dilarang.

2. Kebo-keboan di Banyuwangi, Jawa Timur

Kerbau, Kerbau disimpan untuk memanen tanaman, dan ladang kesuburan tumbuh. Tradisi ini dipraktikkan oleh Banyuwangi, terutama suku Osing. Setiap tahun Anda bisa melihat kerbau di desa Alasmalang dan Aliyan di 10 Muharram atau Suro.

Program dimulai dengan menunjukkan orang-orang dengan roh supranatural yang membawanya ke dalam budaya kerbau-kerbau. Akhirnya akan ada kesuburan dan dewi Sri yang akan mendistribusikan benih kepada petani dan kerbau.

3. Ikipalin di Papua

Dani di Lembah Baliem, Papua, yakni memiliki cara yang bagus untuk mengekspresikan kesedihannya. Jika salah satu anggota keluarga atau kerabat Anda meninggal, mereka akan memotong jari mereka.

Ini dilakukan untuk mencegah malapetaka yang membuat hidup sengsara. Ikipalin dilakukan dengan benda tajam misalnya kapak, pisau, parang atau benda lainnya. Untungnya dengan pembukaan Dani sejak ia meninggalkan kerumunan.

4. Bakar Tongkang di Bagan Siapiapi, Riau

Keturunan Cina dari Riau, Grafik Siapiapi, memiliki tradisi khusus Juni yang disebut Bake Barge. Pada awalnya, tradisi ini merupakan cerminan dari keputus-asaan orang Tionghoa untuk tinggal di wilayah tersebut.

Baca Juga :  Pengertian Urbanisasi

Seiring dengan masa lalu, tradisi ini mengingatkan masyarakat Siapiapi Bagan untuk tidak melupakan negara mereka. Upacara itu dilakukan dengan membuat kapal yang dibakar.

Di masa lalu, sebuah upacara diadakan di bait suci tempat roh dipanggil. Kemudian pikiran dibawa kepada orang yang akan menjadi media.

5. Tatung di Singkawang, Kalimantan Barat

Seperti halnya Debus, Anda biasanya tidak terkejut melihat tradisi Tatung di Singkawang. The Ngalamake Cap Go Meh Springs, ada ratusan orang yang telah menjadikannya tradisi. Tato itu sendiri berarti dewa roh bahasa Hakka.

Untuk mempertahankan kekuatan supernatural, perlu untuk melakukan ritual. Salah satunya adalah makanan puasa 15-bulan pertama dan tercepat di kalender Cina.

6. Rambu Solo di Tana Toraja, Sulawesi Selatan

Tana Toraja tidak memiliki tradisi yang unik, terutama yang berhubungan dengan kematian. Bagi mereka, Rambu Solo adalah upacara yang harus dilakukan ketika orang terbunuh.

Jika ini tidak dilakukan, ia percaya bahwa pikiran akan menghasilkan pemandangan yang tidak menguntungkan. Sebelum ritual dimulai, orang yang membunuh hanya dianggap sakit.

Mereka menawarkan perawatan dengan menawarkan sesuatu seperti makanan, minuman, sirih, rokok, atau yang lainnya. Mark Solo biasanya berlangsung dalam bulan Agustus dan Juli.

Baca Juga :

Demikianlah pembahasan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Pengertian Tradisi. Semoga ulasan ini, dapat berguna dan bermanfaat bagi Anda semuanya.

Pengertian Hutan Gugur

Evitasari
2 min read

Pengertia Hewan

rangga143
1 min read

Pengertian Satelit

Evitasari
2 min read